Aiki Juku 2013, 3-5 Mei,Semarang

Posted in Aikido | Leave a comment

Martial Arts x Self Defense

Do you consider learning martial arts as learning self defense?

Or do you take up self defense thinking that it is martial arts?

These are questions that are rarely brought up because people use the term loosely and it becomes just a matter of semantics, but the reality is martial arts and self defense are two different discipline. I’m not saying that there are no correlations between the two, which I will discuss later, but the mindset and the approach of learning them is different.

I have never asked these questions before, but after more than a decade or so focusing on one art, one began asks questions about the things one is learning. Why am I learning this? What is it for? Is it for self defense?

If it’s for self defense, what I’m learning is actually counter intuitive to the purpose of self defense. None of it stating that it is for self preservation or survival. As a matter of fact it is quite the opposite, in order for these techniques or principals to work, you will need to prepare to give up your life.

MARTIAL ARTS

Then it dawned on me, the word “martial” is referencing “war”. When one goes to war, one actually approaches instead of avoiding death. Your life is serving a purpose of a greater cause, something bigger than yourself, preservation of others or some ideal. The mindset in learning martial arts is totally different.

Then the argument comes, so why are they taught survival skills. Well, simply and callously I would say that they will need to live long enough to fulfill their mission and any missions after that. I cannot think of another reason. Maybe this is also a reason that soldiers coming home from war sometimes have difficulty fitting in to society again, e.g.: post traumatic stress disorder or PTSD, or maybe you start losing purpose of why you are here or why the war was fought. But that’s not for me to speculate as I’ve never been to war, so I don’t know how it feels.

I don’t know about western martial arts, but in eastern martial arts, at least Japanese Budo (since this is the classification of the art I’m taking), I’ve learned that you are conditioned to accept death as a part of life. I believe this is why that spirituality is important and integrated in Japanese Budo. They do it with such intensity and belief/faith that one sees that one could pull off something that looks like a weak and nonsense technique. It is not just the technique, but the mindset when doing the technique gives it the energy or power to work.

We heard many stories that in times of desperation that a seemingly weak person could pull off feats of strength. Regardless what explanations that one would give, those things started in the mind first as determination or even desperation. With the correct training one could direct this without negative thought such as desperation.

Martial arts are arts of combat, arts of war, not self defense. The training styles were originally systemized for the protection of something greater or for a greater purpose for oneself. Without this mindset, the strategy or techniques would be significantly weaker then what it is intended to be.

SELF DEFENSE

Self defense as the name suggests it is for the defense of oneself. Ensuring ones own preservation in any ways necessary. You avoid getting into situations that could endanger your life and minimize whatever you can when you do get into one.

When referring to self defense, I kept quoting what Rory Miller wrote in his book “Meditations on Violence”

Self defense is about recovery from stupidity or bad luck, from finding yourself in a position you would have given almost anything to prevent.

It is better to avoid than to run; better to run than to de-escalate; better to de-escalate than to fight; better to fight than to die.  The very essence of self-defense is a thin list of things that might get you out alive when you are already screwed.

In self defense, you try your best not to fight. There are many ways one could learn this and mitigations that could be taken so you will reduce the chances to fall into bad luck or bad decisions – action defeats reaction.

The way I view it, and this is my personal opinion of course, the biggest difference between self defense and martial arts is that with self defense, you do not have to fight and you do not have to get yourself into one. In martial arts, you do get yourself into a fight, but for a greater cause, not just to satisfy some ego, which then it just becomes brawling.

CORRELATION

Though this is so, I see the need for both.

For lack of a better analogy, let’s use a toolbox. If the only tool you have is a hammer, everything else start to like nails. If all you know is fighting techniques, you will think the only solution out of every problem is by using the fist. But, if you have other tools to complete the work smarter and better, you should opt for that rather than smashing everything else into pieces and then telling everybody that you have fixed the problem. Not saying that martial arts is a hammer, but it is the last resort when everything else fails.

The next thing I’m going to say is so cliche, you’ve probably heard it in so many martial arts movies. You only use martial arts as a last resort, a time when you do not use it will mean your death or the death of others, and even knowing so using it may also mean your death but this you have prepared for.

For self defense, it is the things that you do so it doesn’t come to the above decision. This is of course would be more relevant in peace time and civilian life, not war. For war, it is a totally different sets of rules, don’t bring what you learn at war into a civilian life, it could be quite damaging or even deadly for that person or even others.

INSTRUCTIONS

The flaw of martial arts instructors is that they try to teach martial arts as self defense. And the flaw of self defense instructors is that they try to teach martial skills to civilians. Both have to be adjusted.

I see many self defense instructors using martial arts as their base and gave the impression to people that has never taken martial arts in their life before that this will work. Martial arts techniques take an incredible amount of time to learn and works on a different mindset, this cannot just be taught to anybody as it will give them a false sense of hope which could cost them their lives.

Self defense instructors should first teach on how to avoid these types of situations rather than just getting into the fighting part. This is often times omitted when this is actually the number one skill in self defense. Civilian security professionals actually makes good self defense instructors because they teach how to mitigate risks.

Martial artists at most times are not good self defense instructors, because they end up teaching their art. But, to be fair, there are martial artists out there that have first hand experience in civilian conditions that they could integrate their art and self defense (but then again, these people also work in the civilian sector of security, albeit a bouncer, a policeman, or close personal protection).

And a note to those teaching martial arts, don’t go around saying it’s self defense, because it is not entirely true. Unless you integrate actual self defense curriculum into your instructions, you can’t actually say it is self defense as it could be misleading.

CODE

And when teaching, martial arts, don’t do it with a self defense mindset. Teach it as what it truly is, an art of war. Teach it with that mindset. However, even Sun Tzu has a code of conduct/virtue, and so does every martial arts, at least the ones that I know of. This what makes it different, the code, the spirituality of the art, the mindset, these are what makes those techniques work. It is not about fighting. It is not about win or lose. It is about life or death and dying with honor.

Sometimes I do get overzealous when it comes to this. Because the way I see it, sometimes some techniques you see in any martial arts do not make sense, even when there are elaborations of when and why you do it. Even when you are in those circumstances, the logic sometimes doesn’t come in if I think of self defense or try to save myself from getting killed. But, if you look at it from another perspective, that it was not designed for the sake of self preservation, then it all makes sense.

CONCLUSION

So for me, when I’m leading a class, I make it a point that what I’m sharing is not self defense, it is budo

If they want to learn self defense, they could come talk to me after class…

Originally posted by Kamal at his Multiply page

Posted in Editorial, Filosofi | Leave a comment

The new Cikarang Dojo

New Cikarang Dojo

Posted in Editorial, Inside Aiki | Leave a comment

PENGUMUMAN

Acara:
Latihan & Rapat

Daftar WAJIB HADIR:
Seluruh Black Belt & Dojo Cho Aiki Kenkyukai.

Untuk para murid senior (sabuk coklat atau sabuk putih) yang selama ini juga turut concern terhadap Aiki Kenkyukai diperkenankan datang.

Tempat & Waktu:
Dojo Cipete, Minggu, 3 Oktober 2010 jam 4 Sore (16.00).

Posted in Aikido | Leave a comment

Peraturan internasional Aikikai honbu dojo

Aikido DUNIA PUSAT – PERATURAN INTERNASIONAL

FOUNDATION Aikido Aikikai DUNIA PUSAT – PERATURAN INTERNASIONAL

[Diundangkan: Showa 55 (1980) Mei 10]
[Revisi: Showa 63 (1988) 1 Des]
[Revisi: Heisei 12 (2000) 1 Oktober]

Sumber asli : http://www.aikikai.or.jp/eng/regulation/international.htm

Bab 1: PRINSIP UMUM

Pasal 1: AIM

  1. The Aikikai Foundation – Aikido World Kantor Pusat, dalam rangka menyebarkan Aikido di negara-negara di seluruh dunia dan memiliki sistem yang bekerja dengan lancar, dengan ini menetapkan Peraturan Internasional
  2. The Aikido Aikikai Foundation Markas Besar Dunia akan disebut sebagai Hombu selanjutnya.

Bab 2: PENGAKUAN oleh Hombu DARI ORGANISASI Aikido DIBERIKAN DALAM COUNTRY

Pasal 2: PENGAKUAN Hombu

1. Hombu akan memberikan Hombu Pengakuan untuk sebuah organisasi Aikido yang hakim untuk telah memenuhi persyaratan sebagai berikut. Jika lebih dari satu organisasi Aikido yang ada di suatu negara karena hukum nasional dan / atau peraturan atau karena alasan lain Hombu mengakui yang sesuai, Hombu Pengakuan dapat diberikan kepada organisasi-organisasi.
(1) Organisasi Aikido terkait telah ditetapkan secara sah dan telah memiliki lebih dari lima tahun kegiatan Aikido substansial pendirian sejak itu. Ini bukan dojo tunggal seorang individu.
(2) Organisasi Aikido terkait memiliki lebih dari satu dojo berafiliasi terbuka untuk umum, dan memegang kegiatan sepanjang tahun.
(3) Kepala manajemen atau kepala instruksi Aikido Aikido organisasi yang relevan (selanjutnya disebut sebagai Person in Charge) adalah Dan 4 atau di atas. Person in charge adalah penduduk tetap negara organisasi itu.
(4) Organisasi Aikido terkait memiliki lebih dari satu pemegang 2 dan jenis Aikido atau di atas, yang akan membantu Person in charge dalam pembentukan komite untuk mengajar dan Dan / kyu grading pemeriksaan.
(5) Organisasi Aikido terkait telah membentuk Kantor Pusat, Komite Peraturan dan pembinaan.
(6) Penerbitan Hombu Pengakuan kepada organisasi Aikido yang relevan tidak akan menimbulkan kebingungan atau masalah di negara organisasi.
2. Suatu organisasi Aikido yang telah diberi Hombu Pengakuan akan mewakili negaranya dalam kegiatan Aikido internasional. Jika lebih dari satu organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan ada di suatu negara, organisasi Aikido yang harus, jika perlu, berkoordinasi dan bekerjasama satu sama lain untuk kegiatan Aikido domestik dan internasional yang sesuai dengan cara yang ramah dan tepat waktu berdasarkan semangat Aikido yang ditetapkan oleh Pendiri Aikido.
3. Sebuah organisasi Aikido yang telah diberi Pengakuan Hombu mungkin berhak untuk melakukan kegiatan berikut. Tingkat kegiatan yang mungkin tergantung pada tingkatan dan jenis Orang Dalam Charge.
(1) Penerbitan nilai kyu (Lihat Pasal 14)
(2) Pemeriksaan tingkatan Dan (Lihat Pasal 9.1)
(3) Permohonan pendaftaran tingkatan Dan (Lihat Pasal 8)
(4) Aplikasi untuk pengujian tingkatan Dan (Lihat Pasal 9.1)
(5) Permohonan rekomendasi dari tingkatan Dan (Lihat Pasal 9.2)
(6) Sertifikasi instruktur (Lihat Pasal 17)
(7) Menerima bantuan dari Hombu
(8) Bersama dengan kegiatan Hombu tentang Aikido
4. Sehubungan dengan organisasi Aikido yang belum diberi Pengakuan Hombu sesuai dengan Pasal 2.1 karena tidak memenuhi persyaratan untuk Hombu Recognition, Hombu akan, jika dianggap perlu, memberikan instruksi agar dapat memenuhi kondisi untuk Hombu Pengakuan , dan bantuan dalam pengembangan organisasi. Selanjutnya, hal-hal mengenai tingkatan Dan, tunduk pada ketentuan Pasal 6.1. Dalam hal ini, “Hombu Pengakuan” harus dibaca sebagai “tunduk pada ketentuan Pasal 2.4, dan pemeriksaan untuk tingkatan Dan akan dilakukan oleh Hombu atau orang yang didelegasikan oleh Hombu.

Pasal 3: PENERBITAN SERTIFIKAT

Untuk sebuah organisasi Aikido yang telah diberi Hombu Pengakuan, Certificate of Hombu Pengakuan akan diterbitkan melalui prosedur yang ditetapkan.

Pasal 4: MASALAH UNTUK PERHATIKAN

1. Aikido Sebuah organisasi yang telah diberi Pengakuan Hombu harus mematuhi prinsip-prinsip berikut.
(1) Sebuah organisasi Aikido yang telah diberi Hombu Pengakuan harus menghormati dan mengikuti semangat Aikido yang ditetapkan oleh Pendiri, Morihei Ueshiba, dan prinsip-prinsip dasar mengenai penyebaran Aikido didirikan oleh Hombu.
nilai (2) Dan dilegitimasikan oleh Doshu Aikido. Aikido Sebuah organisasi yang telah diberi Pengakuan Hombu harus mempunyai penghargaan yang tingkatan Dan Aikido legitimasi oleh Doshu. Para anggota organisasi yang harus mendapatkan tingkatan Dan menjadi legitimasi oleh Doshu dan terdaftar di Hombu terlepas dari situasi di mana tingkatan Dan nasional yang dikeluarkan oleh negara atau pemerintah karena undang-undang nasional atau alasan lain.
(3) Suatu organisasi Aikido yang telah diberi Hombu Pengakuan harus menetapkan sistem pengajaran dan struktur pemeriksaan untuk Dan dan nilai kyu, seperti Komite mengajar dan Dan / Kyu Ujian Komite.
(4) Sebuah organisasi Aikido yang telah diberi Hombu Pengakuan harus tetap berhubungan dekat dengan dan bekerja sama dengan Hombu dan juga dengan instruktur (s) dikirim oleh Hombu tinggal di negaranya. Juga akan berkoordinasi dan bekerjasama dengan Hombu mengenai penerimaan instruktur (s) yang akan dikirim oleh Hombu untuk waktu yang singkat.
(5) Sebuah organisasi Aikido yang telah diberi Hombu Pengakuan harus memelihara kontak, berkoordinasi dan bekerjasama, yang sesuai, dengan organisasi Aikido lain (s) di negaranya untuk mempromosikan hubungan persahabatan. Juga direkomendasikan bahwa jenis organisasi payung bagi organisasi-organisasi Aikido harus ditetapkan.
(6) Sebuah organisasi Aikido yang telah diberi Hombu Pengakuan harus mematuhi ketentuan Peraturan ini selain yang disebutkan diatas.
2. Suatu organisasi Aikido yang telah diberi Pengakuan Hombu harus tunduk pada perjanjian tertulis Hombu menyebutkan (1) sampai (Pasal 4.1 di atas) 6.

Pasal 5: PEMBATALAN Pengakuan Hombu

Dalam kasus di mana sebuah organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan melanggar ketentuan Peraturan ini dan menciptakan hambatan serius bagi penyebaran Aikido oleh Hombu, Hombu akan, baik secara lisan dan tertulis, dorongan kepatuhan perusahaan terhadap ketentuan Peraturan ini. Jika organisasi tidak menunjukkan untuk melakukannya, Hombu Pengakuan dapat dibatalkan. Kualifikasi organisasi Aikido (Bab 4) akan tidak ada lagi.

Bab 3: Peringkat DAN DAN Kyu Peringkat

Pasal 6: DAN Peringkat

1. Dan nilai yang diberikan kepada praktisi Aikido yang menjadi milik organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan sesuai dengan kemampuan umum mereka dan prestasi atau prestasi.
2. Dan adalah nilai dari 1 Dan ke Dan 8.

Pasal 7: legitimasi

Dan nilai dilegitimasikan oleh Doshu Aikido.

Pasal 8: APLIKASI DAN PENDAFTARAN

1. Dan nilai harus, dalam semua kasus, diterapkan untuk ke Hombu.
2. Dan nilai menjadi valid setelah mereka telah terdaftar di Hombu.

Pasal 9: KUALIFIKASI UNTUK MELAKUKAN ujian DAN PEMBUATAN REKOMENDASI

1. Sebuah organisasi Aikido dengan Hombu Recognition, ketika yang person in charge adalah 6 Dan atau di atas, dapat melakukan pemeriksaan dari 1 Dan ke Dan 4. Ketika person in charge adalah Dan 4 atau 5 Dan, itu dapat melakukan pemeriksaan dari 1 Dan sampai ke 3 Dan. Dalam kasus pemeriksaan Dan 4, aplikasi untuk Hombu harus dilakukan. dan pemeriksaan akan dilakukan oleh Hombu atau orang yang didelegasikan oleh Hombu.
2. Dengan hormat kepada Dan Dan 5 dan 6, keputusan akan dibuat oleh Hombu. Namun, jika person in charge dari suatu organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan adalah 6 dan, aplikasi untuk rekomendasi sampai 5 Dan dapat dibuat ke Hombu. Jika Person in Charge adalah 7 dan, aplikasi untuk rekomendasi sampai dengan 6 Dan dapat dibuat.
3. Diskusi yang berhubungan dengan atau di atas 7 Dan diselesaikan secara terpisah.

Pasal 10: METODE PEMERIKSAAN

Metode pemeriksaan grade Dan didasarkan pada Peraturan Pemeriksaan Hombu. Namun, beberapa perubahan harus diizinkan jika ada alasan bagi mereka.
Pasal 11: TIKET KE ATAS Hombu
Semua praktisi Aikido harus menjadi anggota Hombu pada saat pendaftaran marga 1 kelas atau sebelumnya.
Pasal 12: Peringkat DAN SERTIFIKAT
1. Dan kelas berapa sertifikat yang dikeluarkan saat aplikasi untuk pendaftaran dilakukan melalui prosedur yang ditetapkan.
2. Dan nilai sertifikat ditulis dalam bahasa Jepang.

Pasal 13: SERTIFIKASI INTERNATIONAL YUDANSHA

1. Yudansha harus memiliki Yudansha International Certificate yang dikeluarkan oleh Hombu.
2. Internasional Yudansha Sertifikat akan dikirim bersama-sama dengan sertifikat grade Dan.

Pasal 14: Peringkat Kyu

Sehubungan dengan nilai kyu, sebuah organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan dapat melakukan ujian dan dapat mengeluarkan sertifikat kelas kyu.

Bab 4: KUALIFIKASI instruktur

Pasal 15: KUALIFIKASI instruktur

1. Sehubungan dengan organisasi Aikido dengan Hombu Recognition, kualifikasi untuk instruktur adalah sebagai berikut:
(1) Shihan
(2) Shidoin
(3) Fukushidoin
2. Judul untuk kualifikasi dosen ditulis dalam bahasa Jepang.

Pasal 16: Shihan

1. Hombu memeriksa dan menunjuk Shihan dari antara orang-orang yang Dan 6 atau di atas, dan yang mahir dalam praktek dan instruksi.
2. Untuk orang yang ditunjuk, Sertifikat Penunjukan diberikan oleh Hombu.

Pasal 17: SHIDOIN DAN FUKUSHIDOIN

1. Sebuah organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan adalah memiliki sistem untuk kualifikasi Shidoin dan Fukushidoin.
(1) Shidoin adalah orang-orang Dan 4 atau di atas
(2) Fukushidoin adalah orang-orang dari 2 atau 3 Dan Dan
2. Sebuah organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan dapat menerbitkan Sertifikat Penunjukan untuk orang-orang yang telah ditunjuk Shidoin dan Fukushidoin.
3. Sebuah organisasi Aikido dengan Pengakuan Hombu harus melaporkan kepada Hombu nama dan tingkatan Dan dari orang-orang yang telah ditunjuk Shidoin dan Fukushidoin.

Bab 5: ATURAN TAMBAHAN

Pasal 18: KOMITE INSTRUCTION, DAN / Kyu PEMERIKSAAN KOMITE

Sebuah organisasi Aikido dengan Hombu Pengakuan harus memberitahukan Hombu dari pembentukan Komite mengajar dan Dan / Kyu Ujian Komite, sesuai dengan Pasal 4.1. (3).

Pasal 19: PEMERIKSAAN DAN GRADASI

Jika sebuah organisasi Aikido dengan Hombu Dan Pengakuan menyelenggarakan pemeriksaan sesuai dengan Pasal 9.1, dan masalah timbul karena alasan tertentu, itu adalah untuk menerima instruksi dari Hombu.

ATURAN TAMBAHAN

1. Status organisasi Aikido yang dianggap seolah-olah mereka Aikido organisasi dengan Hombu Pengakuan sebelum Peraturan ini telah dirubah tidak akan terpengaruh.
2. Peraturan ini akan berlaku sejak tanggal perubahan, 1 Oktober 2000.

Posted in Aikido | Leave a comment

Tujuh pilar budo

Untuk bisa memahami aikido sebagai sebuah martial art, berikut adalah referensi sebuah konsep yang mendasari cara berpikir dan tingkah laku samurai.

  • Yuuki (??): courage, valor, bravery
  • Jin (?): humanity, charity, benevolence
  • Gi (?): justice, righteousness, integrity
  • Rei (?): etiquette, courtesy, civility (also means bow/obeisance)
  • Makoto (? or ?): sincerity, honesty, reality
  • Chuugi (??): loyalty, fidelity, devotion
  • Meiyo (??): honor, credit, glory; also reputation, dignity, prestige

( quoted dari blog sensei kamal thalib )

Tidak cukup untuk melakukan teknik, tetapi setiap instruktur harus memberi contoh dalam tindakan dan kehidupan sehari – hari serta menekankan pentingnya melalui hidup dengan berpegang pada konsep – konsep ini. Dalam realitanya di zaman sekarang justru lebih esensial untuk menyampaikan ajaran ini daripada teknik.

Mohon diingat bahwa bela diri aikido bukan digunakan secara semena – mena.

Di artikel berikutnya akan saya kupas mendetil masing – masing istilah berdasarkan yang diajarkan oleh sensei hakim.

regards,

Maresa Sumardi

Posted in Filosofi | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

Aikido terminology / Istilah aikido

Salah satu hal yang cukup menjadi kendala bagi para Aikidoka pemula adalah memahami istilah-istilah yang sering dipakai dalam latihan Aikido. Kali ini Takiotoshi Nagare Budokan menampilkan Kamus Aikido untuk membantu pemula dalam memahami istilah terkait. Kamus ini disusun oleh seorang praktisi Aikido dan berisi istilah yang secara faktual sangat sering disebutkan dalam proses latihan Aikido. Semoga membantu dan selamat menikmati.

A


ai harmoni, keselarasan, penyatuan
aihanmi posisi berdiri terhadap lawan, kaki depan sama kiri atau sama kanan, bandingkan dengan gyakuhanmi
aihanmi katatedori pegangan pada pergelangan tangan, kanan dengan kanan atau kiri dengan kiri, disebut juga kosadori, bandingkan dengan gyakuhanmi katatedori
aiki menyatukan ki dengan ki lawan
aikibatto latihan pedang, sendiri atau berpasangan
aikibudo cara bertarung sesuai dengan prinsip aiki, merupakan nama awal dari aikido
aikido jalan hidup menyatukan / menyelaraskan energi
aikidoka sebutan untuk seseorang yang mendalami aikido, terutama tingkat menengah dan profesional
Aikijinja kuil aikido di Iwama
aikijo latihan aikido menggunakan tongkat kayu
aikijutsu salah satu aliran beladiri Daito ryu, disebut juga aikijujutsu
Aikikai organisasi dan label untuk aikido-nya Ueshiba
aikiken latihan aikido menggunakan pedang
aikinage lemparan-aiki, teknik melempar
aiki no michi aikido (michi=do)
aikiotoshi jatuhan-aiki, teknik melempar
aikitaiso senam pemanasan dalam aikido
aite rekan berlatih
arigato terima kasih
arigato gozaimasu terima kasih (untuk sesuatu yang masih berjalan)
arigato gozaimashita terima kasih (untuk sesuatu yang telah selesai dilakukan)
ashi kaki
ate pukulan, serangan
atemi serangan ke tubuh
awase gerakan yang menyatu dengan gerakan lawan
ayumiashi langkah kaki maju bergantian kanan dan kiri, seperti berjalan biasa, bandingkan dengan tsugiashi

B


barai/harai gerakan sapuan
batto menarik pedang dari sarungnya, disebut juga nuki
bo tongkat, lebih panjang dari jo
bokken pedang kayu
bokuto sama dengan bokken
bu perang, pertarungan, pertempuran
budo cara berperang / bertarung, seni beladiri Jepang
budoka seseorang yang menjalankan budo, terutama tingkat menengah dan profesional
bugei terminologi lama dari seni perang
bukiwaza latihan teknik menggunakan senjata
bushi ksatria
bushido jalan hidup ksatria

C


chado tradisi minum teh
chikara tenaga / kekuatan
choku langsung
chokutsuki serangan langsung menggunakan tongkat, berupa tusukan
chudan tengah, bandingkan dengan jodan dan gedan
chudan kamae posisi siaga dengan senjata berada setinggi perut
chudan tsuki serangan berupa tusukan ke arah perut, dengan atau tanpa senjata
chukyusha murid tingkat menengah, masih dalam tingkat kyu

D


dai besar, disebut juga o
daisho sepasang pedang, panjang dan pendek
dame salah, buruk
Dan sebutan untuk tingkat kemahiran, sabuk hitam dalam seni beladiri Jepang
dao/tao adopsi kata dari bahasa Cina yang berarti jalan
deshi murid
do jalan, disebut juga michi
dogi pakaian untuk berlatih beladiri, disebut juga keikogi atau gi
do-in tradisi pijat untuk diri sendiri
dojo tempat berlatih beladiri
dojo cho pimpinan tempat berlatih
doka puisi tentang jalan hidup
domo banyak
domo arigato gozaimas terima kasih banyak (untuk sesuatu yang masih berjalan)
domo arigato gozaimashita terima kasih banyak (untuk sesuatu yang telah selesai dilakukan)dori take, catch, grab
dosa gerakan
doshu pimpinan budo
dozo silakan

E


embukai demonstrasi / pertunjukan untuk umum
empi serangan menggunakan sikut
eri leher, kerah baju
eridori cekikan pada leher menggunakan kerah baju

F


fukushidoin instruktur, pelatih, Dan 2-3, bandingkan dengan shidoin dan shihan
funakogi undo gerakan mendayung, disebut juga torifune
furitama latihan untuk membangkitkan ki
futaridori / futarigake bertarung melawan dua orang penyerang sekaligus

G


gaeshi / kaeshi berputar, berbalik
gamae / kamae kuda-kuda, posisi dasar, posisi siaga
gasshuku pemusatan pelatihan, latihan bersama
gedan bawah / rendah, bandingkan dengan jodan dan chudan
gedanbarai tangkisan / sapuan bawah
geiko / keiko latihan
geri tendangan
gi pakaian untuk berlatih beladiri, disebut juga keikogi atau dogi
giri / kiri gerakan memotong
go lima
gokyo teknik kuncian kelima
gomen nasai mohon maaf
gotai tubuh yang keras / kaku, latihan yang statis, bandingkan dengan gotai, ryutai dan kinagare
gyaku berkebalikan, berlawanan
gyakuhanmi posisi berdiri terhadap lawan, kaki depan berlawanan kiri dan kanan, bandingkan dengan aihanmi
gyakuhanmi katatedori pegangan pada pergelangan tangan, kanan dipegang kiri atau sebaliknya, bandingkan dengan aihanmi katatedori
gyakutsuki serangan dengan posisi tangan dan kaki berlawanan, bandingkan dengan oitsuki


H


hachi delapan
hai ya
hajime mulai
hakama celana trasional, digunakan di aikido
handachi berdiri
hanmi setengah badan
hanmi gamae posisi berdiri siaga
hanmi handachiwaza teknik pertarungan pada posisi duduk melawan berdiri
hanshi gelar di kendo, dari Dan 8 ke atas
hantai melawan
happo delapan arah, bandingkan dengan shiho
hara perut
harai / barai gerakan sapuan / tangkisan
harakiri menusuk perut sendiri, ritual bunuh diri, disebut juga seppuku
hassogaeshi salah satu teknik penggunaan tongkat kayu
hasso gamae posisi siaga dengan senjata berada setinggi bahu
henkawaza teknik pergantian, variasi pada teknik dasar
hidari kiri
hiji sikut
hijidori pegangan pada sikut
hijikimeosae salah satu teknik kuncian, sering disebut juga dengan rokkyo
hiki menarik
hineri memelintir
hito e mi mengecilkan badan, posisi siaga dengan sudut pandang lebih luas dibanding hanmi
hiza lutut, dengkul
ho metode, cara
ho arah, sisi
hombu markas, pusat
Hombu dojo dojo pusat, istilah untuk dojo pusat Aikido di Tokyo

I


iaido seni permainan pedang Jepang
iaito pedang untuk latihan, tidak tajam
ichi satu
ichiban pertama, terbaik
iie tidak
iki tekad, semangat
ikkajo terminologi lama dari ikkyo
ikkyo teknik kuncian pertama
ikkyo undo gerakan dasar ikkyo
in sama artinya dengan yin (Cina), bandingkan dengan yo
ippon satu nilai
ipponken serangan dengan satu bukujari
irimi gerakan masuk
iriminage lemparan ke dalam, teknik lemparan
Iwama kota di Jepang dimana O Sensei memiliki rumah dan dojo
Iwama ryu gaya aikido Saito sensei

J


jiyuwaza latihan bebas
jo tongkat kayu, panjangnya 127,5 sentimeter
jo awase latihan penggunaan jo
jodan tinggi, atas, bandingkan dengan chudan dan gedan
jodan kamae posisi siaga dimana senjata berada di atas kepala
jodan tsuki tusukan ke arah kepala
jodanuke tangkisan atas
jodo gerakan tongkat
jodori pertahanan melawan tongkat
jokyusha murid tingkat menengah, dengan tingkat kyu yang lebih tinggi, bandingkan dengan chukyusha
ju sepuluh
ju lembut
judo cara / gerakan yang lembut, atau jalan menuju kelembutan
jujigarami / jujinage lemparan dengan tangan menyilang
jujutsu seni yang lembut
jumbitaiso senam pemanasan, disebut juga aikitaiso
juntsuki serangan dengan posisi tangan dan kaki sama di depan, disebut juga oitsuki, bandingkan dengan gyakutsuki
jutai tubuh yang lentur, latihan yang lembut, bandingkan dengan gotai, ryutai dan kinagare
jutsu teknik / seni

K


kaeshi / gaeshi berputar, berbalik
kaeshitsuki serangan berbalik menggunakan tongkat
kaeshiwaza teknik serangan balik
kagami biraki perayaan Tahun Baru Jepang, setiap tanggal 11 Januari
kai klub, asosiasi
kaiso pendiri
kaitennage lemparan memutar, teknik lemparan
kaitenosae teknik kuncian memutar
kakaedori memeluk, merangkul
kakarigeiko serangan dalam satu garis lurus, bergiliran satu per satu
kakudo sudut pandang
kamae / gamae posisi siaga, kuda-kuda dalam aikido
kami ke-esa-an, kekudusan
kamiza tempat terhormat di dojo, bandingkan dengan shomen dan shinzen
kampai sorak sorai
kan intuisi, perasaan
kangeiko latihan di musim dingin
kanji tulisan huruf Cina
kanren terkait, terhubung
kanrenwaza teknik yang saling terkait, satu teknik diikuti teknik lainnya, bandingkan dengan renzokuwaza
kansetsu sendi tubuh
karatedo cara bertarung tangan kosong
kata bentuk, gerakan dasar
kata pundak, bahu
katadori pegangan pada bahu
katadori menuchi pegangan pada bahu diikuti dengan serangan shomenuchi
katamewaza teknik kuncian
katana pedang Jepang, disebut juga ken, to, dan tachi
katate teknik satu tangan
katatedori teknik pegangan pada satu tangan
katate ryotedori pengangan pada kedua tangan, disebut juga morotedori
keiko / geiko latihan
keikogi pakaian untuk latihan, disebut juga dogi
ken pedang Jepang, disebut juga katana, to, dan tachi
kendo anggar Jepang
ki spirit, semangat, energi hidup
kiai membangkitkan ki, biasanya berupa teriakan
kihon dasar
kihonwaza teknik dasar
kikai daerah pusat ki di tengah bagian badan
kime pemusatan pikiran
kimusubi mengikatkan ki pada ki lawan
kinagare / ki no nagare mengalirkan ki, latihan mengalirkan, bandingkan dengan gotai, jutai, dan ryutai
kiri / giri gerakan memotong
kirikaeshi gerakan momotong / menebas pada latihan pedang
koan teka-teki dalam zen
kobudo budo kuno
kogeki serangan
kogekiho teknik menyerang
kohai yunior, bandingkan dengan sempai
kokoro hati, keinginan, pikiran, juga disebut dengan shin
kokyu napas
kokyuho latihan pernapasan, teknik lemparan
kokyunage lemparan menggunakan pengaturan napas
kokyu ryoku kekuatan pengaturan napas
kosa menyilang
kosadori pegangan menyilang, sama dengan aihanmi katatedori
koshi pinggul
koshinage lemparan menggunakan pinggul
kote pergelangan tangan
kotegaeshi membalik pergelangan tangan, teknik lemparan
kotehineri memutar pergelangantangan, sankyo
kotemawashi memelintir pergelangan tangan, nikyo
ku sembilan
ku kekosongan
kubi leher
kubishime kuncian di leher
kuden tradisi pengajaran ucap
kumi grup, kelompok
kumijo latihan penggunaan tongkat kayu, tongkat lawan tongkat
kumitachi latihan penggunaan pedang kayu, pedang lawan pedang
kumite pertarungan tangan kosong
kumiuchi gulat kuno Jepang dengan menggunakan persejataan lengkap
kuzushi memecah keseimbangan lawan
kyo belajar prinsip, dasar
kyoshi gelar di kendo, Dan 6-7
kyu tingkatan sebelum sabuk hitam, bandingkan dengan Dan

L


(L tidak digunakan dalam bahasa Jepang)

M


ma jarak dengan lawan
ma-ai jarak yang harmonis dengan lawan
mae depan, ke depan, bandingkan dengan ushiro
maegeri tendangan lurus ke depan
mae ukemi jatuhan bergulir ke depan
makiwara target untuk latihan memukul di karate
maru lingkaran
mawashi membalik, memutar
mawashigeri tendangan memutar
mawate membalik
me mata
men kepala
michi jalan, disebut juga do
migi kanan
misogi menyucikan, pembersihan, pemurnian
mochi pegangan, disebut juga dori
mochikata serangan dengan memegang / mencengkeram
mo ikkai lakukan lagi
mokuso meditasi, disebut juga zazen
moro keduanya
morotedori pegangan pada kedua tangan, disebut juga katate ryotedori
mu tidak ada, kosong
mushin pikiran yang kosong
mudansha tingkat menengah sebelum Dan, bandingkan dengan yudansha
mune dada
munedori cengkeraman pada kerah baju bagian dada
musubi terikat menjadi satu

N


nagare mengalir
nage lemparan, juga digunakan sebagai sebutan untuk orang yang melaksanakan teknik aikido, bandingkan dengan tori
nagewaza teknik melempar
naginata tombak Jepang
nakaima disini dan sekarang
nana tujuh, padanan katanya adalah shichi
nen kesucian, kemurnian pikiran
ni dua
Nihon / Nippon Jepang
nikajo terminologi lama dari nikyo
nikyo teknik kuncian kedua
nin orang
ninindori bertarung melawan dua orang penyerang sekaligus, disebut juga futaridori / futarigake
ninja pesuruh, mata-mata di Jepang
noto memasukkan pedang ke dalam sarungnya
nuki menarik pedang dari sarungnya, disebut juga batto
nukite menyerang dengan jari

O


o besar, disebut juga dai
obi sabuk
ocha teh
oitsuki serangan dengan posisi tangan dan kaki sama di depan, disebut juga jontsuki, bandingkan dengan gyakutsuki
omote depan, permukaan, bandingkan dengan ura
Omotokyo aliran kepercayaan shinto
onegai shimasu mohon, memohon sesuatu
osae menekan ke bawah, plintiran
osensei guru besar, di aikido adalah Morihei Ueshiba
otagai ni rei saling hormat membungkuk
otoshi jatuhan
oyowaza teknik terapan, dimodifikasi untuk efisiensi

P


(P sangat jarang digunakan dalam bahasa Jepang)

Q


(Q tidak digunakan dalam bahasa Jepang)

R


randori latihan bebas
rei hormat membungkuk
reigi etiket, sopan santun, disebut juga reishiki
renshi gelar dalam kendo, Dan 4-6
renshu latihan
renzoku berkelanjutan, terus menerus
renzoku uchikomi salah satu teknik penggunan tongkat
renzokuwaza latihan berurutan, teknik yang berurutan
ritsurei hormat membungkuk dalam posisi berdiri
rokkyo teknik kuncian keenam, lihat juga hijikime osae
roku enam
ryo keduanya
ryotedori genggaman pada kedua tangan
ryu sekolah
ryutai tubuh yang bergerak mengalir, bandingkan dengan gotai, jutai, dan kinagare

S


sabaki gerakan
sake arak Jepang
samurai untuk melindungi, kelompok ksatria Jepang
san tiga
sankajo terminologi lama dari sankyo
sankaku segitiga
sankakutai bentuk segitiga, posisi kaki dalam posisi siaga
sankyo teknik kuncian ketiga
sannindori / sanningake serangan dilakukan oleh tiga orang
sanpo tiga arah
satori pencerahan dalam zen
saya sarung pedang
seika no itten pusat tubuh, titik di bawah pusar, bandingkan dengan tanden
seiki semangat hidup
seiza cara duduk berlutut dalam aikido
sempai murid senior, bandingkan dengan kohai
sen no sen melakukan serangan terlebih dahulu sebelum diserang
sensei guru, pengajar, instruktur
sensen no sen serangan pendahuluan, inisiatif serangan
seppuku menusuk perut sendiri, ritual bunuhdiri, disebut juga harakiri
shi empat, padanan katanya adalah yon
shiai kompetisi, pertandingan
shiatsu pijat
shichi tujuh, padanan katanya adalah nana
shidoin instruktur, pelatih, Dan 4-5, bandingkan dengan fukushidoin dan shihan
shihan instruktur pakar, tingkat tertinggi guru aikido, dan 6 ke atas, bandingkan dengan fukushidoin dan shidoin
shiho empat arah
shihonage lemparan empat arah, teknik lemparan
shikaku bujur sangkar
shikaku sudut mati
shiki keberanian, keteguhan hati
shikko berjalan menggunakan lutut
shime kuncian
shin hati, niat, pikiran, padanan katanya adalah kokoro
shinai pedang bambu dalam kendo
shinken pedang tajam dari Jepang
shinto jalan para dewa, aliran kepercayaan Jepang
shinzen singgasana para dewa, di dalam dojo posisinya paling ujung dari pintu masuk, bandingkan dengan kamiza dan shomen
shisei postur, posisi tubuh
shite orang yang diserang, orang yang bertahan di aikido, disebut juga tori atau nage
shizentai postur / posisi tubuh yang natural / alami
sho pertama, permulaan
shodan Dan tingkat satu
shodo kaligrafi Jepang
shomen kepala bagian depan
shomen ruangan utama di dojo, bandingkan dengan shinzen dan kamiza
shomen ni rei hormat membungkuk kepada ruangan utama di dojo
shomenuchi tebasan ke arah kepala bagian depan dari atas ke bawah
shoshinsha pemula
shuto serangan dengan punggung tangan
sode lengan baju
sodedori pegangan pada lengan baju
sodeguchidori pegangan pada manset lengan baju
soto sisi luar, bandingkan dengan uchi
sotodeshi murid yang tinggal di luar dojo, bandingkan dengan uchideshi
sotokaiten memutar ke arah luar, bandingkan dengan uchikaiten
sotouke menangkis dari luar, bandingkan dengan uchiuke
suburi latihan dasar menggunakan pedang atau tongkat
suki pembukaan
sumi sudut
sumikiri ketajaman tubuh dan pikiran
sumimasen mohon maaf
sumo gulat tradisional Jepang
suri goresan, guratan
sutemiwaza teknik merusak keseimbangan lawan
suwariwaza teknik bertarung pada posisi duduk, disebut juga suwate
suwate teknik bertarung pada posisi duduk, disebut juga suwariwaza

T


tachi pedang, juga disebut to, ken, dan katana
tachi posisi berdiri
tachidori bertahan melawan pedang
tachiwaza berlatih teknik pada posisi berdiri
tai badan, tubuh
taijutsu teknik terkait dengan badan, teknik tangan kosong
tai no henko perputaran badan, disebut juga tai no tenkan
tai no tenkan perputaran badan, disebut juga tai no henko
taisabaki pergerakan badan, elakan badan dalam aikido
taiso senam, pemanasan
takemusu beladiri yang diramu sendiri
takemusu aiki beladiri yang diramu sendiri dengan tetap berdasar pada aiki
tambo tongkat pendek
tameshi menguji
tameshigiri menguji tebasan dengan pedang
tameshiware menguji pukulan di karate
tanden pusat tubuh, bandingkan dengan seika no itten
taninzugake menghadapi beberapa penyerang
tanren latihan
tanto / tanken pisau
tantodori pertahanan melawan pisau
tao / dao kata dari bahasa Cina, sama artinya dengan do dalam bahasa Jepang
tatami matras
tate berdiri
te tangan
tegatana posisi tangan yang difungsikan sebagai pedang
tekubi pergelangan tangan
tekubiosae menekan pergelangan tangan, yonkyo
tenchinage lemparan langit-bumi, teknik lemparan
tenkan berputar
tettsui pukulan palu
to pedang, disebut juga ken, tachi, dan katana
tobigeri tendangan lompat
tobikoshi jatuh menggunakan pinggul
tomauchi teknik tongkat
tori orang yang diserang, orang yang bertahan di aikido, disebut juga nage atau shite
torifune latihan gerakan mendayung, disebut juga funakogi undo
tsuba pelindung tangan pada pedang
tsugiashi gerakan maju ke depan dimana kaki belakang tidak melewati kaki depan, bandingkan dengan ayumiashi
tsuka gagang pedang
tsuki serangan dengan senjata ataupun tangan kosong, tusukan dalam aikido

U


uchi serangan, pukulan
uchi masuk, dari dalam, bandingkan dengan soto
uchideshi murid yang tinggal di dalam dojo, bandingkan dengan sotodeshi
uchikaiten putaran dari dalam, bandingkan dengan sotokaiten
uchikata bentuk serangan atau pukulan
uchikomi pukulan berulang kali
uchiuke menangkis dari dalam, bandingkan dengan sotouke
ude tangan
udekimenage lemparan dengan tangan terkunci
udenobashi tangan tertekuk, disebut juga gokyo
udeosae tangan diplintir, disebut juga ikkyo
uke orang yang menerima serangan di aikido
uke tangkis, sapu
ukemi jatuhan
undo latihan
ura sisi belakang, sisi sebaliknya, bandingkan dengan omote
uraken serangan dengan tangan bagian belakang
ushiro ke belakang, bandingkan dengan mae
ushirogeri tendangan ke belakang
ushiro kiriotoshi jatuhan dengan memotong bagian belakang, teknik lemparan
ushiro ukemi jatuhan bergulir ke belakang
ushirowaza serangan dari belakang

V


(V tidak digunakan dalam bahasa Jepang)

W


waka sensei guru muda, digunakan dalam aikido bagi penerus Doshu
waki sisi, samping
wakizashi pedang pendek
ware patah, pisah
waza teknik, ketrampilan, metode berlatih

X


(X tidak digunakan dalam bahasa Jepang)

Y


yame berhenti
yang sisi terang, dalam bahasa Jepang disebut yo, bandingkan dengan yin
yari tombak
yawara jujutsu aliran lama
yin sisi gelap, dalam bahasa Jepang disebut in, bandingkan dengan yang
yo bahasa Jepang untuk yang
yoko sisi, samping, horizontal
yokogeri tendangan samping
yokogiri potongan horizontal
yokomen sisi samping kepala
yokomenuchi serangan pada sisi samping kepala
yoko ukemi jatuhan menyamping
yon empat, padanan katanya adalah shi
yonkajo terminologi lama dari yonkyo
yonkyo teknik kuncian keempat
yudansha tingkat Dan, bandingkan dengan mudansha

Z


za duduk
zanshin semangat yang berlanjut, konsentrasi yang berlanjut
zarei duduk membungkuk
zazen meditasi dalam posisi duduk, disebut juga mokuso
zen bentuk aliran buddha
zengo dua arah, gerakan depan belakang
zori sandal, alas kaki

Angka


1 ichi
2 ni
3 san
4 shi / yon
5 go
6 roku
7 shichi / nana
8 hachi
9 ku
10 ju
20 ni-ju
21 ni-ju-ichi
100 hyaku
1000 sen
Posted in Q & A | Tagged , | Leave a comment

PENGUMUMAN: Dojo Pusat Pindah Lokasi

DOJO AIKIKENKYUKAI KELAPAGADING RESMI RELOKASI KE AULA KRISNO KORAMIL KELAPA GADING.

Kepada seluruh anggota Aiki Kenkyukai diberitahukan bahwa Dojo Pusat per tanggal 1 Agustus 2010 akan dipindahkan ke Dojo di jl. Kemang Utara no.23, dikarenakan pemilik dari tempat yang selama ini kita jadikan Dojo pusat di kelapa gading memutuskan untuk tidak memperpanjang izin sewanya kepada Aiki Kenkyukai. Latihan terakhir di Dojo Kelapa Gading Sportmall akan diadakan malam ini Jumat tanggal 30 Agustus 2010 jam 19.30 malam, bagi anggota Aiki Kenkyukai yang ingin “say good bye” sama dojo sportmall, this is your chance.

Alamat KORAMIL kelapa gading: dibelakang Masjid Raya Kelapa Gading, di sebelah MKG 3.

Waktu latihan baru:

Kamis & Jumat 19.15 – 21.45.

latian perdana: hari Kamis, tanggal 12 Agustus 2010.

Bagi Murid Kelapa Gading di WAJIB kan datang.

Posted in Aikido | Leave a comment

Embukai 2010

Posted in Aikido | Leave a comment

Pemberitahuan Rapat & Jadwal Ujian Juni’10

Rapat Minggu, tanggal 23 Mei
Khusus Pengurus Dojo & Penanggung Jawab Divisi
tempat : Dojo Kelapa Gading SportMall
waktu : 15.30

buat yang disebutkan diatas SANGAT DIHARAPKAN KEHADIRANNYA.

Ujian Kyu 10 s/d Kyu 4
tanggal 13 Juni 2010 di Sportmall Kelapa Gading
Bagi dojo yang anggotanya ada yang akan ujian diharapkan disiapkan lebih giat mulai dari sekarang.
Untuk yang akan ujian Kyu 1 tahun ini, paper harus sudah dikumpulkan pada hari Minggu tanggal 13 Juni ini, jika terlambat dari tanggal tersebut maka TIDAK DAPAT MENGIKUTI UJIAN.

Posted in Members | Leave a comment

Your Strength is your weakness. Aiki-kenkyukai, sebuah perjalanan menyusuri ikhlas

Opung berjalan perlahan. Dr. Martha Malik, nenek berusia 71 , berdiri memberikan tangannya untuk diserang oleh Achmed K. Noor  Dengan libasan lembut, Achmed pun terkunci. Pun setelah beberapa kali serangan, Opung tetap tegar berdiri dan mengakhiri serangan dengan kuncian lembut namun sanggup membuat Achmed tidak dapat bergerak. Sekilas gambaran latihan aikido di dojo PTSI.

Â

Apapun kondisi kita, entah itu lemah, kuat, besar, kecil, tinggi, pendek, ternyata tidak menjadi halangan untuk dapat mengalahkan lawan. Selama kita dapat mengiklaskan jiwa dan raga untuk menghadapi keadaan apa adanya, apapun bentuknya, kita akan selalu dalam kondisi siap. Ikhlas terhadap diri sendiri.

Â

Setelah ikhlas menerima kondisi apapun, selanjutnya adalah menerima serangan dengan iklas. Dalam konteks aikido, menerima disini adalah menyambut serangan lawan. Aikido membuat pemahaman baru terhadap reaksi kita terhadap serangan lawan. Tidak menahan, tidak pula menyerang. Tidak berkhayal, tidak juga memaksakan konsentrasi. Ikhlaskan hati menerima serangan.

Â

Selanjutnya, tuntun lawan ke arah yang aman bagi dia dan bagi kita. Saat kita berhasil mengendalikan serangan, iklaskan lawan untuk menyerah. Ikhlas saat kita berada diatas.

Â

Pemahaman tentang besarnya peran ikhlas dalam aikido kembali ditekankan sensei Imanul Hakim, guru besar Aikido aliran Aiki-kenkyukai, dalam kunjungan di dojo Aikido PTSI, lantai 4 gedung Surveyor Indonesia, 12 Mei 2010.

Â

Pelajaran Sensei Hakim memutarbalikan fakta bahwa untuk menjadi ahli bela diri harus menjadi kuat. Dalam aikido semua itu harus dikoreksi ulang. Dengan aikido, ketidakberdayaan dan kelemahan seorang nenek menjadi sebuah kekuatan. Sebaliknya, kekuatan seorang pria dewasa menjadi kelemahannya. Kekuatan sesungguhnya muncul ketika dia sanggup ikhlas menerima keadaan dan menempatkan diri dengan tepat dan tidak berniat mengalahkan lawan dengan mengandalkan kekuatannya. Kekuatan terletak pada hati yang ikhlas dan bersyukur.

Â

Selain mengajarkan penempaan fisik dan mental, aikido juga mengajarkan spiritual. Spiritual ini yang akan mengantar aikidoka, sebutan terhadap mereka yang belajar aikido, kepada pemahaman jurus-jurus aikido. Penguasaan jurus-jurus ini akan membawa kepada filosofi no enemy, tidak ada musuh. Musuh hanya muncul karena cara pandang yang salah terhadap seseorang. Musuh dalam konteks aikido adalah orang yang berusaha membuat ketidakseimbangan terhadap alam. Tugas dari aikidoka untuk menjaga harmoni alam ini. Lawan bukan untuk dihindari, lawan juga bukan untuk diserang, tapi untuk diharmoniskan.


Adanya lawan dalam latihan aikido adalah salah satu cara untuk memahami ikhlas melalui gerakan aikido. Ikhlas tidak hanya diucapkan saja, tapi harus dapat dibuktikan. Melalui gerakan-gerakan dasarnya, Aikido dapat mengukur keiklasan seseorang melalui reaksi tubuh. Pada dasarnya, kita dapat melihat hati seseorang dari reaksi tubuh. Sama halnya dengan melihat raut wajah seseorang kita dapat melihat apakah dia sedang senang, sedih, kecewa atau bahagia.

Â

Sensei Hakim lebih menekankan pemahaman terhadap esensi aikido daripada sekedar mengejar penguasaan jurus-jurus. Jurus-jurus hanya jalan atau alat untuk mendapatkan prinsip dasar aiki, yaitu:

1. Fudo Genri/ Immovable principles, prinsip untuk menyatukan pikiran,hati & tubuh.

2. Kihon Genri/ Basic Principles, prinsip dasar dalam gerakan. ini adalah prinsip yang mendasari cara bergerak yang baik sesuai hukum Aiki.

3. Aiki Genri, prinsip dasar keselarasan energi. Ini adalah prinsip yang mendasari proses harmonisasi yang harus dilakukan pada saat menghadapi konflik.

Â

Aiki Kenkyukai sendiri adalah komunitas praktisi aikido yang dalam latihannya berusaha mengkaji aspek filosofis dari aikido disamping teknis. Filosofi Aikido sarat akan filosofi kehidupan. Jika seseorang mulai mempelajarinya, maka ia akan mendapatkan sesuatu yang sangat berharga dan dapat digunakan di dalam kehidupan sehari-hari dan bukan sekedar tehnik belaka. Pada akhirnya ia dapat menerima dengan ikhlas terhadap perbedaan-perbedaan yang terjadi disekelilingnya dan mensyukurinya.


Aikido Dojo PTSI berdiri sejak Mei 2005. Latihan dilakukan setiap hari Rabu di lantai 4 Auditorium PTSI Kantor Pusat. Aikido Dojo PTSI berkiblat ke Aiki-kenkyukai. Sensei Yosi Revaleo pemegang Dan 2 Aikido, pengajar Aikido Dojo PTSI, merupakan murid langsung Sensei Hakim. Sensei Hakim sendiri adalah pemegang Dan 5 yang baru saja disandang Januari 2010 di Jepang, negara asal aikido. Aikido internasional sendiri didirikan oleh O’Sensei, panggilan guru besar Aikido Dunia yang bernama asli Morihei Ueshiba.

Â

Penulis adalah aikidoka kyu 4 dari Dojo Aikido PT. Surveyor Indonesia.

Posted in Aikido | 1 Comment

PENGUMUMAN APRIL 2010

1. Aiki Kenkyukai kini memiliki 2 dojo baru:

a. Aiki Kenkyukai Ramako Dojo, alamat jl.Imam Bonjol no.57, jadwal latian tiap selasa jam 19.00-21.00.

b. Aiki Kenkyukai Shoshinkan Dojo, alamat The Strand, Damansara, KL, Malaysia. jadwal latian setiap jumat jam 20.00 dan minggu jam 17.00.

Untuk Aiki Kenkyukai Ramako Dojo latian perdana akan diadakan pada tanggal 12 April 2010. Kepada anggota aiki kenkyukai yang berkesempatan hadir dipersilahkan datang untuk silaturahmi dan latian bersama.

Bagi yang ingin berkunjung ke Aiki Kenkyukai Shoshinkan Dojo silahkan hubungi abasan@hotmail.com

2. Dojo Pusat Aiki Kenkyukai Kelapa Gading sejak April 2010 akan menerapkan sistem iuran latian yang baru dan insyaALLAH dapat lebih memudahkan untuk latian.

sistem iuran latian yang baru adalah sebagai berikut:

a. pendaftaran : Rp.100.000

b. paket latian :

4 x sebulan = Rp.150.000 ,8 x sebulan = Rp.250.000,

latian sebulan penuh =Rp.300.000, latian 3 bulan penuh = Rp.700.000.

untuk kelas anak-anak sekarang menjadi Rp.200.000 untuk 2 x latian dalam seminggu.

3. Reminder untuk semua pengurus dojo, data pendaftaran ulang anggota dojo yang aktif untuk tahun 2010-2011 paling lambat tanggal 30 April harus sudah dikirim ke email Sekretariat di info@aiki-kenkyukai.com. beserta bukti transfer iuran tahunan dari masing-masing dojo.

Posted in Aikido, Members | Leave a comment

Hakim Sensei’s Seminar 28th March,Malaysia- a synopsis

Calling this a synopsis when I’m writing from memory is incredibly is really pushing it, so take it as you will.

We started with Kokyu training because I had to blab to everyone that they should get some last minute warm ups before the session starts, because Sensei practices budo. Budo does not wait for warm ups to be effective, but since we’re going to be at it for the entire day I thought it would be best for them to do a little bit. It is in effect true but also just a snip snap of the entire reason why warms up are not practised under Sensei’s typical class. Sensei explained that Kokyu training is enough because if we focus on the energy moving in us, we then also learn to relax our physical bodies more. Relaxing is the real way of preventing injuries in training. Whilst warming up but remaining tense just serves no purpose really.

From the Kokyu training we did a pair exercise. Uke remains static and resists. Nage is suppose to match uke’s projected ki and lead him into ikkyo without using any strength at all. This is harder than it looks. I had quite a bit of trouble here especially since my uke was very earnest about resisting any movement. Which is good. So in the end I didn’t do a full version and really led him typically in one direction and unto another because it prevented him from adjusting. Whilst that was interesting because it can be done without strength at all, it showed how weak my ability to lead another’s ki if the guy knew what was going to happen. That also means that I still use a technical method in addition to ki/aiki in my normal ikkyo.

After that, the exercise was cut short. Because sensei saw everyone was struggling. It was a pity. Because Sensei always tries to evaluate his class before teaching. He thought he was going to start at kokyu because that’s already pretty basic for his school. Apparently all of us suck bad. So we had to do ki projection. That’s pretty much 10th kyu level exercises. So ok not all of us wearing coloured belts had a good Ki background.

Ki projection exercises were simple projecting it to the front and getting pushed from the front including arm bending. And then we projected to the back to see the difference. Then we did pushes from the side and accepting it to our hara, and then once we’ve established connection with uke, we move him by moving our center.

After that, we added a bit of awase by doing iriminage. But ushiro iriminage because of the space constraint.

Another aspect that Sensei touched on was how to take ukemi. I know many-many senseis talk about taking ukemi and some really mean uke must follow like a puppet. But taking ukemi here means understanding how to attack and how to receive the counter from nage. Imagine we have weapons instead of empty hands and a lot of the typical response from uke after being received by nage just becomes so unrealistic. Most times with uke ending up dead because of how we position our hands and body. Since a lot of students come without fighting background, this is a real problem that has to be addressed. Luckily enough our students have been drilled on this many times, but still lack of knowledge on my part on sword handling also means that I have much more to learn.

So if we look at it, the major components about being uke has been covered. Projecting Ki and realistic positioning.

Another skill we were taught later is Aiki Suikomi. Which is the method of grabbing nage. What I call grab is really best described as wrap. A good and effective Aiki Suikomi also allows nage total 360 control of uke. You can employ pulling aiki, pushing aiki, dissolving and etc as well but it is different. With Aiki Suikomi, uke doesn’t feel that you’re pulling him in one direction with force. Nage is also thinking like he’s thread pulling not pulling a bull. Hard to describe, but I really concentrate on wrapping uke’s essence and moving that instead of the body.

We did many things again, and running it one by one will be lengthy so I’ll concentrate instead of identifying key points. One component is really about being relaxed. Relax means power. Sensei narrated an account of an arm wrestling competition in a university which was joined by none other than Kimura, touted to be the strongest Judoka ever. He was placed top 3 with none other than Gozo Shioda and another Karateka whose name alludes me. Finally the top place was to be decided between Kimura and Shioda. Kimura is a giant, and Shioda was barely 5ft tall. But Shioda not only won, but Kimura was practically thrown from the arm wrestling position. Kimura told Shioda, Aikido people are small but strong! Shioda told him, no I’m not strong I just use my Aikido.

Now, I won’t suggest all you aikidoka’s go arm wrestling tomorrow. Not until you master aiki of course. But here is the point. Strength is sometimes not all about muscles. Actually, static strength is probably all about muscles. But dynamic strength, i.e. strength against human beings, now that’s where relaxing can come in handy. Because you’re actually using relational strength with Aiki. You’re forcing your opponent to divide his strength by fighting himself, thus you become stronger.

One way we practised that was to tenkan from katatedori and then to lead uke forwards by changing hands and having uke bend back wards. Hard to picture but I haven’t sorted out all the pics yet.

Anyway… besides relaxing. Nage has to learn how to receive. We did that during kokyu practice. Learning to receive is understanding how to be harmonised. Doing the above exercise we are greeting uke and leading him. We don’t greet and pull him or push him. Having that understanding in mind and focusing on that is better than trying to manipulate uke. Sensei observed some beginners find it easy to do whilst even some seniors cannot make headway on this.

Open your mind especially your right side of the brain. Empty your cup and just do. But do not let ego cloud your way.

Another thing that sensei mentioned is when you pick up a cup of water, what is it that you are using? Body? Ki? Mind? Intent? In effect its all 4. But Intent wills it. Mind directs it. Ki moves the body. The body picks up the cup.

Thus the most basic is manipulating the body. A better aikidoka would manipulate the ki thus reducing the effort. Even better is manipulating the mind and highest is to control the will. Practice and this becomes possible.

This Article is posted here by permission of the writer : Abas, Aiki Kenkyukai Malaysia Instructor

If you want to know more about him & aiki kenkyukai malaysia you can visit his blog :

http://aikihut.blogspot.com/

Posted in Aikido, Artikel | Leave a comment

3 Prinsip Dasar Aiki (Aiki no Genri)

1. Fudo Genri/ Immovable principles:
Prinsip untuk menyatukan pikiran,hati & tubuh. ini adalah prinsip dasar yang pertama harus dilatih, didalamnya ada 4 poin penting.
a. Selalu berkonsentrasi pada seika tanden.
b. Selalu menjaga keadaan pikiran, hati & tubuh rileks.
c. Manifestasikan Ki dalam setiap perbuatan.
d. Menjaga Mu Shin.

2. Kihon Genri/ Basic Principles:
Prinsip dasar dalam gerakan. ini adalah prinsip yang mendasari cara bergerak yang baik sesuai hukum Aiki.
a. Chushin: Garis pusat, segala sesuatu untuk dapat seimbang dan bergerak dengan baik harus memiliki garis pusat, dan bergerak dengan menjadikan garis pusatnya sendiri sebagai patokan.
b.Shuchu: Fokus, proyeksi pikiran dan keyakinan hati dibutuhkan untuk dapat menggerakan bukan hanya badan fisik tapi juga energi.
c. Kokyu: Singkronisasi Nafas, Nafas adalah penghubung antara badan fisik dan energi seseorang, untuk dapat bergerak sebagai satu kesatuan yang kokoh, haruslah diperhatikan keselarasan antara gerak fisik dengan konsumsi energi sehingga gerakan dapat lebih efektif dan efisien.
d. Enshin: Gerakan melingkar, semua gerakan yang dilakukan haruslah secara esensial berbentuk lingkaran, lingkaran adalah gerakan alamiah yang sangat efisien dan meminimalisir/ menetralkan konflik.

3. Aiki Genri:
Prinsip dasar keselarasan energi. ini adalah prinsip yang mendasari proses harmonisasi yang harus dilakukan pada saat menghadapi konflik.
a. Awase: Penyatuan hubungan/ blending, sebuah keharmonisan diawali oleh proses penyatuan, sesuatu belum dapat dibilang harmonis, pas, klop, dengan yang sesuatu yang lain selama belum terdapat hubungan yang menyatakan bahwa kedua hal tersebut adalah sebuah kesatuan.
b. Musubi: Keterikatan/ connection, tahap kedua dari proses harmonisasi adalah terjadi/ munculnya keterikatan satu sama lain, sehingga aksi dari satu pihak akan berakibat reaksi dari pihak lain.
c. Nagare: mengalir tanpa hambatan, tahap berikutnya adalah penyatuan dan keterikatan dari pihak-pihak yang sedang berinteraksi menghasilkan sebuah interaksi yang sinergis sehingga, keseluruhan komponen yang telah menjadi satu kesatuan tersebut, bergerak layaknya sebuah sistem yang mengalir tanpa hambatan.
d. Takemusu Aiki: Manifestasi dari Aiki yang bersifat hampir tak terbatas. Pada tahap ini, keselarasan dari tiap-tiap komponen telah demikian optimal sehingga dilihat dari sisi manapun, dalam bentuk apapun, kapan-pun, interaksi dari tiap-tiap komponen dapat dinilai/ dirasakan sebagai sebuah keharmonisan.

Posted in Technique | Leave a comment

5 Tahap Memahami Aiki

1. Aiki no Kokoro: Tahap pertama & paling utama dalam memahami Aiki adalah Seseorang harus berusaha mengetahui, mengerti, menerapkan Jiwa/ Esensi dari Aiki.

2. Aiki no Genri: Seseorang harus berusaha mengetahui, mengerti dan menerapkan prinsip-prinsip Aiki.

3. Aiki no Waza: Seseorang harus menempa jiwa dan prinsip-prinsip aiki melalui latihan teknik aiki.

4. Aiki no Chikara: Dari hasil penempaan dirinya, seseorang akan merasakan adanya “kekuatan” dari Aiki itu sendiri.

5. Aiki no Seishin: Aiki yang sebenarnya, dimana Aiki sudah terwujudkan dalam setiap langkah dan perbuatan di keseharian kita.

Posted in Filosofi | Leave a comment

Meeting Aiki Kenkyukai & Pemberitahuan Resmi

Untuk para pengajar, yudansha & sabuk coklat yang aktif, dojo cho atau perwakilannya diharap kedatangannya pada meeting aiki-kenkyukai pada tanggal 7 Februari 2010 jam 4 sore sebelum latian rutin advance class di kelapa gading. Untuk membicarakan update untuk Aiki Kenkyukai sepulang Hakim Sensei dari Jepang.
dan ini pemberitahuan resmi bagi seluruh anggota aiki-kenkyukai bahwa sejak tanggal 10 Januari kemarin, Hakim Sensei resmi menyandang Dan 5 Aikido dari Aikikai Hombu. Diserahkan secara simbolik oleh Dosshu Moriteru Ueshiba pada acara kagami biraki (new year celebration).

Posted in Artikel | 1 Comment

PERATURAN PENGAMBILAN UJIAN YUDANSHA

Dalam rangka meningkatkan kualitas Yudansha dari Perguruan Indonesia Aikikai, maka Ketua Dewan Guru dan Komite Dewan Guru menetapkan peraturan untuk ujian Yudansha

Aturan Umum:
1.    Semua calon peserta ujian Yudansha wajib membuat paper dan diserahkan dan/ dikirimkan kepada Ketua Dewan Guru YIA, Poetiray Sensei, paling lambat sesuai waktu yang telah ditetapkan pada Surat Edaran YIA.
2.    Semua calon peserta ujian Yudansha wajib memiliki Surat Rekomendasi dari Sensei yang mengajar calon peserta ujian Yudansha.
3.    Semua calon peserta ujian Yudansha wajib mengisi, melengkapi dan menyerahkan berkas formulir ujian kepada panitia ujian sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan pada Surat Edaran YIA.
4.    Semua calon peserta ujian Yudansha wajib mengikuti minimal 2 kelas latihan bersama yang ditetapkan oleh Ketua Dewan Guru YIA.
5.    Paper di ketik di kertas A4, 1.5 spasi dengan ukuran huruf 12 Times Roman. Cover muka berisikan data penulis, judul paper dan tanda tangan peserta dan sensei yang memberikan rekomendasi.
6.    Paper di buat 2 bahasa, yaitu Indonesia dan Inggris.
7.    Paper di jilid dengan jilid ring
8.    Paper yang dibuat berisikan:
a.    Kata Pengantar
b.    Pendahuluan
c.    Isi
d.    Kesimpulan dan Penutup
e.    Daftar Pustaka
Aturan Khusus:
A.    Untuk ujian ke tingkat Shodan:
1.    Membuat Paper dengan tema : Prinsip tehnik dalam Aikido
2.    Tema bukan merupakan judul. Calon peserta dapat menetapkan judul paper sesuai dengan tema.
3.    Untuk calon Shodan, paper minimal berjumlah 7 halaman(termasuk cover depan, daftar isi, isi dan daftar pustaka.  Tidak termasuk cover belakang).
B.    Untuk ujian ke tingkat Nidan:
1.    Membuat Paper dengan tema: Filosofi dalam Aikido
2.    Tema bukan merupakan judul. Calon peserta dapat menetapkan judul paper sesuai dengan tema.
3.    Untuk calon Nidan, paper minimal berjumlah 9 halaman( termasuk cover depan, daftar isi, isi dan daftar pustaka.  Tidak termasuk cover belakang).
C.    Untuk ujian ke tingkat Sandan:
1.    Membuat Paper dengan tema: Budo di dalam Aikido
2.    Tema bukan merupakan judul. Calon peserta dapat menetapkan judul paper sesuai dengan tema.
3.    Untuk calon Sandan, paper minimal berjumlah 11 halaman (termasuk cover depan, daftar isi, isi dan daftar pustaka.  Tidak termasuk cover belakang).
4.    Untuk calon Sandan akan diadakan ujian lisan dari paper yang dibuat dan wajib diikuti.
D.    Untuk ujian ke tingkat Yondan:
1.    Membuat Paper dengan tema: Aikido in daily life
2.    Tema bukan merupakan judul. Calon peserta dapat menetapkan judul paper sesuai dengan tema.
3.    Untuk calon Yondan, paper minimal berjumlah 14 halaman( termasuk cover depan, daftar isi, isi dan daftar pustaka.  Tidak termasuk cover belakang).
4.    Untuk calon Yondan akan diadakan ujian lisan dari paper yang dibuat dan wajib diikuti.

Artikel ini adalah Pengumuman Resmi dari Ketua Dewan Guru & Komite Dewan Guru Yayasan Indonesia Aikikai

Posted in Artikel | 1 Comment

Liputan Gashuku Aiki Kenkyukai 2009 “Aiki Camp”

“50 % training, 100% good times” rasanya sebagian besar peserta aiki camp akan setuju dengan kalimat diatas untuk mendeskripsikan apa itu “aiki camp” yang baru saja di gelar di Padepokan Judo Ciloto, dari tanggal 24 – 26 Juli kemarin.

Atmosfir persaudaraan diantara peserta Aiki Camp kali ini begitu hangat mengalahkan dinginnya udara puncak yang relatif mendung selama Aiki Camp berlangsung. Ikatan hati Sensei & murid-muridnya, sempai & kohainya, saudara antar dojo makin terjalin erat lewat latihan dan kebersamaan. Inilah mungkin salah satu nilai tambah yang bisa kita dapatkan dari mengikuti gashuku seperti kemarin selain belajar tentang aikido. Nilai tambah lainnya mungkin udara segar yang jarang bisa kita hirup di Jakarta & menu makanan rumahan dengan rasa yang relatif enak.

Seperti “Aiki Camp” 2 tahun yang lalu, kali ini sesi latian dipimpin oleh Aiki Kenkyukai Cho Imanul Hakim Sensei (4th Dan) & beberapa sesi diisi oleh tamu kehormatan Kaoru Murase Sensei (4th Dan) dari Aikido Kenkyukai International. Dalam sesi beliau, Hakim Sensei kembali menekankan tentang belajar melalui “rasa”, bagaimana kita seharusnya mensikapi teknik sebagai sebuah sarana latian, bukan tujuan dan lebih memfokuskan pengembangan “rasa” menggunakan hati. Sedangkan Kaoru Sensei berbagi Jo (tongkat) waza, bagaimana menghadapi bokken menggunakan Jo. latian pada hari Sabtu tanggal 25 dimulai dari jam 7 pagi & selesai jam 4.30 sore, 5 sesi latian, latian yang panjang dan menyenangkan.

Setelah makan malam, ada sesi diskusi yang disediakan Hakim Sensei untuk murid-murid mengajukan pertanyaan seputar aikido dan latian yang sudah dijalani selama ini, karena tidak banyak yang berinisiatif melontarkan pertanyaan, Hakim Sensei memulai diskusi dengan bercerita tentang perjalanan beliau belajar aikido, dimana titik-titik kejadian yang membawa perubahan dalam perkembangan aikido yang beliau latih. Diskusi ini ditutup dengan pesan beliau bahwa seseorang yang belajar Budo (the way of the warrior) adalah seorang ksatria & dalam diri seorang ksatria haruslah terdapat hati yang lembut, karena ada kekuatan yang hanya didapat melalui kelembutan hati yang tidak dapat dicapai jika seseorang memiliki hati yang keras.

Hari kedua, Minggu 26 Juli latian kembali dijadwalkan jam 7 pagi, tapi apalah daya, sebagian besar peserta “ngaret”, bisa dimaklumi karena hari sebelumnya hampir semua mengikuti sesi latian kurang lebih 7 jam. Meskipun begitu, setiap peserta tetap latian dengan penuh semangat. hari ini sesi pagi dipimpin Murase Sensei dengan memberikan penjelasan tentang bagaimana untuk menjaga agar badan tetap dalam keadaan betul-betul rileks dalam latian  baik saat menjadi nage maupun uke. Hakim Sensei di sesi kedua Hakim Sensei menjelaskan kembali tentang 7 karakteristik Aiki hingga sesi berakhir pada jam makan siang, sebelum ditutup, Hakim Sensei berpesan pada peserta untuk membawa pulang “rasa” dan berusaha berlatih menghidupkan “rasa” tersebut dalam latian di dojo masing-masing.

Di Gashuku kali ini juga ada ujian kenaikan tingkat untuk sabuk putih (kyu 6 – 4) dan kita bersyukur semua lulus dengan baik, Selamat bagi yang lulus ujian. Untuk para pembaca, semoga kita bisa bertemu lagi tahun depan di Aiki Camp 2010!

Posted in Artikel | 1 Comment

Liputan Seminar Ikuhiro Kubota Shihan

Aula Gedung INDOSAT, Jakarta, Minggu, 28 Juni 2009.

Akhir bulan Juni yang lalu, Aiki Kenkyukai mengadakan seminar yang telah menjadi semacam agenda rutin tahunan yaitu seminar aikido yang dipimpin oleh Ikuhiro Kubota Shihan (7th Dan).  Tetapi untuk tahun ini seminar hanya diadakan 1 hari saja di Jakarta & Kubota Shihan pada hari Senin nya langsung melanjutkan seminarnya di Bandung.
Pada seminar kali ini, Kubota Shihan memberikan beberapa pengulangan singkat tentang kokyu sore yaitu 9 sistem / bentuk latihan napas. (kokyu sore sudah beliau bahas lebih panjang di seminar tahun 2008). Seminar dilanjutkan dengan latian 5 bentuk kokyu ho, 5 bentuk ini pada dasarnya adalah metode latian dasar agar kita bisa memahami apa itu awase (blending/ penyelarasan) dan musubi (connection/ keterikatan), terutama bentuk ke-5 yang menggunakan gerakan melingkar membuat kita lebih mudah mengerti konsep ki no nagare (flowing energy).
Sehubungan dengan pelatihan teknis, Kubota shihan memberikan pelatihan tentang morotte dori (uke memegang satu tangan nage menggunakan dua tangan). Beliau menekankan bahwa didalam aikido kita menyesuaikan diri dengan keadaan, jadi tidak ada teknik yang harus dipaksakan, ini ditunjukkan dengan melakukan berbagai teknik penyelesaian dari satu bentuk serangan (morotte dori). Arah gerakan dan penyelesaian teknik sangat tergantung dari faktor-faktor seperti posisi awal, reaksi uke, keadaan lingkungan dan lain-lain.
Di akhir sesi latian teknik, Kubota shihan memberikan beberapa contoh teknik token-dori (teknik menghadapi pedang). Hal yang sama juga ditekankan bahwa penyelesaian teknik dalam aikido sangat bergantung dari bagaimana jalan yang terbaik menyesuaikan diri dengan keadaan pada saat itu. Selain itu juga Kubota shihan menyampaikan bahwa dalam teknik dasar Token-dori, atemi perlu dilakukan untuk melemahkan genggaman uke pada pedang.
Wejangan Kubota shihan dalam seminar kali ini adalah “untuk dapat berkembang dengan baik , kita harus meniru/mengkopi guru/Sensei kita” tentunya bukan hanya dalam konteks teknik, melainkan juga hal-hal yang baik lainnya dari guru kita. Semangatnya, sikapnya, tindak-tanduknya dan sebagainya.
Sungguh latihan dengan beliau adalah sebuah pengalaman yang menyenangkan dan membawa pemahaman lebih dalam. Walaupun penggunaan bahasa jepang oleh beliau ditambah translator yang masih on & off membuat beberapa murid mengantuk pada saat diberikan penjelasan panjang lebar tentang pemahaman latihan. Mudah-mudahan hal ini bisa diperbaiki di seminar tahun depan, ada yang berminat latihan jadi penterjemah?

foto seminar ikuhiro kubota shihan di jakarta, juni 2009 foto bersama dojo kelapa gading di seminar ikuhiro kubota shihan di jakarta, juni 2009

Posted in Artikel | 1 Comment

SYUKURAN ULANG TAHUN AIKI KENKYUKAI ke 4

Dojo Aiki Kenkyukai mengadakan syukuran ulang tahun nya yang ke 4 pada hari Minggu tanggal 3 Mei ’09 di Graha Surveyor Indonesia. Acara dihadiri sebagian besar anggota dari dojo-dojo aiki kenkyukai baik dalam dan luar kota. Turut diundang pula, saudara-saudara aikidoka dari dojo-dojo yang bernaung dalam Yayasan Indonesia Aikikai (YIA). Yang berkesempatan datang diantaranya dari dojo Sakura (Emilia Sensei) , dojo asuhan Nugroho Sensei, aikido children class asuhan Bawor Sensei, dan perwakilan dari Aikido Bandung, Hector.

Acara hari itu dimulai dengan latihan bersama dipimpin langsung oleh guru kepala Aiki Kenkyukai. Acara berikutnya adalah sesi Embukai  (exhibition) dari dojo-dojo undangan dibuka oleh peragaan teknik oleh kelas aikido anak yang begitu atraktif, lugu, lucu, begitu menggambarkan jiwa dari aikido yang tanpa permusuhan. Dilanjutkan peragaan teknik dari dojo Sakura, dojo asuhan Nugroho Sensei yang diwakili oleh murid-murid senior beliau, setelah itu embukai murid-murid wanita dari berbagai dojo Aiki Kenkyukai dipimpin Shanti Sempai, kemudian embukai dari Eka Machdi Sensei (Aiki Kenkyukai Tenkei) dan sesi embukai ditutup oleh embukai dari Aiki Kenkyukai Cho, Imanul Hakim Sensei. Acara kemudian diteruskan dengan pemotongan kue ulang tahun dan tumpeng dan makan bersama. Acara terakhir adalah latihan bersama Hakim Sensei.

Acara syukuran ini dimulai dari jam 10 pagi hingga tuntas jam 3 sore.

klik link dibawah ini untuk melihat embukai Hakim Sensei di acara syukuran ulang tahun

(sumbangan murid Aiki Kenkyukai Bogor)

http://www.facebook.com/home.php#/video/video.php?v=77881692158&ref=share

Berikut ini juga beberapa hasil jepretan ketika acara berlangsung.

(sumbangan murid Aiki Kenkyukai Surveyor Indonesia)

Foto Ultah Aiki Kenkyukai ke 4a

Posted in Artikel | Leave a comment

Iuran Tahunan & Rencana Kegiatan Aiki Kenkyukai 2009

Iuran Tahunan bagi anggota Aiki Kenkyukai tahun 2009/2010 adalah sebagai berikut:

1. Children Class

(kyu 10- kyu 7) = Rp. 120.000

2. Regular Class

White Belt (Kyu 6 – Kyu 4) = Rp. 120.000

Brown Belt (Kyu 3 – Kyu 1) = Rp. 130.000

Black Belt                               = Rp. 150.000 + 1500 yen iuran tahunan Hombu jepang.

Rencana Kegiatan Aiki Kenyukai 2009

1. Seminar Ikuhiro Kubota Shihan tanggal 28 Juni 2009, Auditorium 001, Gedung  INDOSAT, Jakarta.

2. Gashuku “Aiki Camp”,  24, 25, 26 Juli 2009, Padepokan Judo, Ciloto.

Biaya:

Anggota Aiki Kenkyukai:

a. Paket All In ( Iuran Tahunan, Seminar Kubota Shihan, Gashuku) : Rp. 500.000

b. Kubota Shihan seminar ( Rp.125.000) +  Iuran Tahunan

c. Gashuku ( Rp. 300.000) + Iuran Tahunan

Non Anggota Aiki Kenkyukai:

a. Seminar Kubota Shihan : Rp. 150.000

b. Gashuku “Aiki Camp” : Rp. 400.000

Biaya Seminar Kubota Shihan termasuk:

1. latihan

2. snack

Biaya Gashuku termasuk:

1.Latihan tanggal 25 & 26.

2. kamar (sharing 1 person/ 1 bed) untuk tanggal 24 & 25.

3. makan malam tanggal 24.

4. makan pagi, makan siang, snack sore, makan malam  tanggal 25.

5. makan pagi, makan siang tanggal 26.

Posted in Aikido | Leave a comment

Pemberitahuan Tentang Peraturan Keanggotaan yang Baru

Kepada seluruh anggota Aiki Kenkyukai, diharapkan kesediaannya untuk meluangkan waktu untuk membaca dan memahami peraturan keanggotaan yang baru yang telah di sahkan oleh Aiki Kenkyukai Cho, Imanul Hakim Sensei. Peraturan Keanggotaan tersebut mulai saat ini akan tercantum di website resmi kita www.aiki-kenkyukai.com pada halaman ke 9, (sudut kanan atas dari homepage) berjudul PERATURAN.

berikut kami lampirkan pula Surat Keputusan Pengesahan Peraturan baru tersebut.

Hormat kami,

Sekretariat Aiki Kenkyukai

COPY dari Surat Keputusan Pengesahan Peraturan.

Nomor    :    002/AIKI/IV/09
Tanggal    :    06 April 2009
Lampiran    :    -

Kepada
DOJO AIKIKENKYUKAI
Up.Dojo Cho
Di Tempat

Perihal    :    Pengesahan Peraturan Anggota Aikikenkyukai

Mengingat semakin meningkatnya jumlah anggota dan Dojo yang bernaung di bawah Aikikenkyukai, maka diperlukan suatu peraturan yang mengatur hak dan kewajiban anggota Aikikenkyukai dengan tujuan supaya kegiatan belajar mengajar dan pengembangan Dojo-dojo di bawah Aikikenkyukai dapat berjalan dengan baik.

Atas dasar pertimbangan tersebut di atas, maka Aikikenyukai Cho memutuskan mengesahkan Peraturan Anggota Aikikenkyukai untuk diberlakukan tanpa kecuali di Dojo-dojo yang bernaung di bawah Aikikenkyukai terhitung mulai bulan Mei 2009.

Dengan demikian seluruh kegiatan Dojo di bawah Aikikenkyukai berikut anggotanya harus mengacu dan mematuhi Peraturan Anggota Aikikenkyukai tersebut (terlampir).

Demikian kami sampaikan, atas perhatiannya diucapkan terima kasih

AIKI KENKYUKAI

Yosy Revaleo,                                                                                         Imanul Hakim
Kepala Sekretariat                                                                               Aikikenkyukai Cho

Posted in Aikido | Leave a comment

HASIL UJIAN YUDANSHA 2009 & Penganugerahan Dan 5 kepada Ketua Dewan Guru PIA Ir. Josef I. Poetiray Sensei

Puji syukur kita panjatkan ke hadirat Yang Maha Kuasa atas karunia-Nya. Enam orang murid Aiki Kenkyukai yang menempuh ujian Yudansha pada hari Sabtu tanggal 21 Februari 2009 yang lalu telah dinyatakan semuanya lulus ujian.berikut nama-nama murid Aiki Kenkyukai yang ikut dan lulus ujian kemarin:Lulus ke Dan 3:1. Shanti Indriati, Aiki Kenkyukai Koshinkan DojoLulus ke Dan 2:2. Yosy Revaleo, Aiki Kenkyukai Kelapa GadingLulus ke Dan 1:3. Leonardo/ Leo, Aiki Kenkyukai Kelapa Gading4. Komar Setiawan/ Iwan, Aiki Kenkyukai Kelapa Gading5. Achmad Moesadad Sathrie/ Usa, Aiki Kenkyukai Sukasari, Bogor6. Wawan Abdullah, Aiki Kenkyukai Tenkei UI, DepokBerita gembira yang juga harus kita syukuri bersama adalah  Ketua Dewan Guru PIA (Perguruan Indonesia Aikikai) Bpk. Ir. Josef I. Poetiray Sensei telah resmi di anugerahi Dan 5 dari Aikido Doshu Moriteru Ueshiba, penyerahan ijazah Dan 5 beliau di laksanakan setelah acara ujian yudansha hari Sabtu kemarin dan diserahkan langsung oleh Fujimaki Hiroshi Shihan (Dan 6).

Posted in Artikel | 2 Comments

Obrolan Ngalor Ngidul Seputar Hasil Latihan Aikido

Berikut ini adalah liputan diskusi seputar teknik dan filosofi Aikido yang dilakukan oleh Bung Yosy dan Jon pada Malam Kamis & Kamis dini hari(!), 12-13 Februari 2009.  Berawal dari chatting iseng-iseng via Facebook mengenai pengalaman masing-masing akan Aikido, keduanya akhirnya memasuki tahap saling mengkonfirmasi mengenai beberapa ‘pencerahan kecil’ yang mereka peroleh di dalam pembelajaran selama ini.

Dalam liputan ini, Bung Yosy mengemukakan pula pemahaman terbarunya seputar hukum universal yang bekerja di balik segala fenomena alam yang tentu saja sama dengan yang kita kenal dan kita pelajari dalam bentuk Aiki.  Semoga chatting ringan yang bermula dari suatu pertemuan alam maya yang bersifat kebetulan ini dapat bermanfaat bagi rekan-rekan lain dan mungkin di kesempatan yang lain dapat kita kembangkan pula menjadi salah satu sarana pembelajaran mengenai Aikido yang tidak terbatas dalam ruang dan waktu di Dojo masing-masing.

10:29pm Jonhul: wuahh.. lagi ol ni sensei?

10:30pm Yosy: wuah ada orang kebalik negor saya… jyahahaha, pa kabar jon?

10:30pm Jonhul: hehe.. baik sensei..  rame juga ni anggota Aiki Kenkyukai di FB

10:31pm Yosy: hehehe iya, sempai kamal tuh yang mulai bikin groupnya

10:31pm Jonhul: bagus de, ada penggeraknya..

10:32pm Yosy: lagi dimana jon? ga latian ke tomang?

10:32pm Jonhul: baru sampe rumah sensei, abis latihan tadi..

10:32pm Yosy: yang dateng banyak tadi?

10:33pm Jonhul: hehe.. di tomang yang dewasa tinggal saya sendiri..  tapi tadi ada
xxxxx dan xxxxx juga

10:33pm Yosy: xxxxx

10:34pm Jonhul: xxxxx

10:34pm Yosy: oooo gtu ya?

10:34pm Jonhul: ya… lumayan lah nambah temen hehe.  kadang ada xxxxx dari
xxxxx juga

10:35pm Yosy: xxxxx

10:35pm Jonhul: xxxxx

10:37pm Yosy: ooo, knapa ya Tomang, susah banget kayaknya dapet murid
barunya, emang spanduk di depan ga diperbarui ya?

10:37pm Jonhul: kl analisa saya & S.Jamal, mgkn karena cuma 1mg 1x & pas
dateng trial, lihat cuma 1 atu 2 org

10:38pm Yosy: hmmm…

10:38pm Jonhul: kepikiran sebar brosur si, hehe..  dl temen kantor juga saya ajakin
tp blum ada yang bener2 mau

10:39pm Yosy: nanti deh, tunggu Jon udah dapet sabuk coklat, nanti bikin jadi
dua jadwal yah? xixixixixi

10:39pm Jonhul: hehe.. hmm cm kapan ya, ini aja masi ngeja2, :p

10:41pm Yosy: yah, nanti juga bisa tenang aja… btw ga ada tulisan lain lagi Jon,
buat ngeramein website kita? sepi bener sekarang, saya sejak Insideaiki di pending, jadi ga produktif juga nih

10:42pm Jonhul: masi belum berani nulis lagi sensei.. kayanya banyak pengen
dituangin tapi setiap abis latihan kayanya pemikiran sebelumnya perlu direvisi lagi, heh heh

10:43pm Jonhul: tunggu dapet enlightenment lanjutan ya, heh heh

10:43pm Yosy: iya, saya juga akhir2 ini sih sebetulnya ada beberapa pendalaman
tentang pemahaman, tapi pikir2 apa kalo dibahas di website apa ga kedaleman…

10:44pm Jonhul: ya, itu yang paling sulit sensei. pertama pembahasaan, kedua
pembahasan lanjutan kalo ada yang ‘belum nyambung’.  tapi bagusnya dituangin si sensei menurut saya, jadi ada bahan refleksi juga bagi yang lain

10:46pm Yosy: btw ini suggest temen xxxx  mana ya? anak yang xxxxx itu?

10:46pm Jonhul: kayanya si iya

10:46pm Yosy: lha situ yang suggest ke saya kok ga tau..?

10:47pm Jonhul: abis saya dapetnya juga via xxxxx si sensei.. bisa dipastikan
benar lha

10:47pm Yosy: ooo.  Tentang sharing pemahaman saya itu nanti saya coba kirim
deh, sekalian lewat group aiki-kenkyukai di FB

10:48pm Jonhul: asyik akhirnya bulat tekad juga.

10:49pm Yosy: kalo Jon udah dapet apa aja dari latian?

10:50pm Jonhul: akhir2 ini, banyaknya si malah nemu banyak kekurangan ya
sensei..  kalo terkait center line banyak dapet dari mas heru

10:52pm Yosy: kekurangan maksudnya? center line dapet gimananya?

10:53pm Jonhul: kekurangan pribadi saya hehe: ga tegaan, kurang teges, postur
badan bungkuk karena ngejaga uke, sabaki belum pas, dll.  Kalo center line, ditunjukin mas heru.. hmm.. pointnya kayanya lebih ke kesatuan gerak ya, ga terpecah

10:54pm Yosy: hehehe pernah tuh saya juga ga tega ama uke, akhirnya ngejagain
dia jatuh saya cidera otot paha ketarik…

10:54pm Jonhul: walah..  iya sih, saya sering di’ingat’kan sama s. jamal tuk yang
satu ini, takutnya kebiasaan

10:55pm Yosy: jaman masih di tongyang, biasa lah gudoldeys

10:55pm Jonhul: apa tu sensei, hehe

10:56pm Yosy: good old days, jaman saya ama mas Jamal cuman tau nya latian
doangan…

10:56pm Jonhul: ow, hohohoh..

10:57pm Jonhul: kemari2 dapet juga ttg hara..

10:58pm Yosy: gimana?

10:58pm Jonhul: agak aneh juga ya sensei..  tangan uke kalo sudah nempel ke
depan hara terus ‘dikunci’.. kayanya nempel terus ya?

10:59pm Yosy: hehehehe ngerasain dari siapa?

11:00pm Jonhul: tau ya.. ga sengaja nemuin si, hehe

11:00pm Yosy: Jon yang ngelakuin?

11:01pm Jonhul: ya.. makanya aneh, xxxx

11:02pm Yosy: ya, itu nantinya Jon bakal ngerti lebih tergantung dari pikiran &
hati Jon ada dimana

11:03pm Jonhul: hmm.. kadang masih putus sambung si sensei krn pola latihannya
selama ini kan ngacak ya (nagare), jadi kadang belum paten, dah dicekoki yang laen.  sayanya aja kali yang rada2 o’on, hehe.  btw, sensei sdr ada teknik favorit ga?  dalam arti yang paling bagus dijadikan referensi dalam pendalaman aikido?

11:05pm Yosy: katatetori tenkan xixixixi ama zagi kokyuho…

11:05pm Jonhul: hmm.. yang pertama pointnya lebih ke “ngunci” hara uke bukan?

11:08pm Yosy: ngga juga sih, intinya teknik itu kan pada dasarnya cuma
kendaraan, alat aja, jadi mau dibawa kemana ya terserah kita, artinya mau dipake untuk ngebahas apa ya bisa2 aja, yang pasti semakin simple tekniknya maka semakin esensinya harus dihidupkan untuk bisa efektif

11:09pm Jonhul: hmm.. wah thanks tuk insightnya ni sensei.. baru kepikiran kali
ini, heh..heh..  ya juga ya.. nyolong momentum tuk kedua teknik ini ya pasti ga mungkin, karena statis.  kecuali dari awal sebelum megang dah ‘awase’.  atau ada lagi versi lain sensei?

11:13pm Yosy: itu juga uniknya, orang masih membedakan antara teknik statis
sama teknik nagare, padahal kalo kita mau lebih “hening” emang kita pernah statis? emang sih badannya diem, tapi apa energinya ikut diem?

11:13pm Jonhul: hmm… iya juga ya.. kadang pembagian itu masi ada, padahal
pada kenyataannya smua bergerak

11:14pm Yosy: exactly

11:15pm Jonhul: & otomatis smua ‘pegangan statis’ tetap ada celah.  whua.. dapet
banyak ni sensei.. hehe.  thanks banget

11:17pm Yosy: ya selama dia niat pegang malah semakin dia pegang keras disitu
tenaga yang dia kasih makin banyak kan? kalo kita bisa sychronize sama energi yang sedang bergerak dalam “diam” itu tentunya ga ada bedanya sama kita awase dengan tenaga yang masih bergerak kan?

11:18pm Jonhul: ya.. itu pointnya sensei, seberapa peka kita merasakan aliran
energi walo secara visual terlihat statis

11:19pm Yosy: itu makanya kuncinya di “kasih” tenaga kita, extend your KI.  ini
ada hubungannya sama pemahaman yang saya dapet baru2 ini Jon

11:20pm Jonhul: yup, saya masih ingat point dari sensei yang ini.  kayanya perlu
digali lagi sensei, ini sangat bermanfaat bagi yang lain

11:22pm Jonhul: kasus ekstrim, dengan extend ki bahkan tanpa melihat pun,
kehadiran energi lain bisa disadari ya..

11:23pm Yosy: ya karena pada dasarnya “segala sesuatu adalah satu kesatuan dan
saling menyeimbangkan”

11:24pm Jonhul: hmm.. yg ini memang masih sulit saya cerna langsung sensei.
baru sebatas konseptual.  pelan2 saya cari nanti

11:25pm Yosy: hehehe kalo udah gini saya gatel banget mau nulis

11:25pm Jonhul: hahaha… ada yang mulai manic, hehe.  btw masih inget ga ni
bahan2 kuliah psikologi dulu sensei? hehe

11:26pm Yosy: knapa?

11:27pm Jonhul: ga, cuman mastiin sensei masih inget ‘manic’ ga, hehe.. itu
ledekan temen2 kampus kalo sso lagi berapi-api, hehe..

11:28pm Yosy: tergantung manic yang gimana dulu, kalo manic depresif?

11:28pm Jonhul: hahaha…  jangan sampe de

11:29pm Yosy: ya udah saya sharing ke Jon aja dulu lah

11:30pm Jonhul: hmm masukan ni sensei, gimana kalo isi dari chat yang
mengandung diskusi ttg pendalaman aikido dimasukkan juga ke dalam rubrik ttt?

11:30pm Yosy: gimana caranya?

11:31pm Jonhul: copy paste aja.. trus dikasi judul yang kira2 sesuai..

11:31pm Yosy: xixixi jadi ga nulis dua kali ya, saya juga barusan kepikiran gtu,
hahaha

11:32pm Jonhul: hahahaha… ini level aiki yang mana ya sensei, bisa tiba2
nyambung trus kaya gini, hahaha.  dialog kan ada alur, statement, konfirmasi, dll..  kayanya org akan bisa lebih ngikutin

11:34pm Yosy: jadi di drag aja dari bawah ke atas trus di kopi gtu ya?

11:34pm Jonhul: wah, saya juga coba de

…….maaf terpotong karena lupa di save sebagian….

Inti pada bagian yang terpotong adalah Bung Yosy mencoba untuk mendeskripsikan pemahaman barunya dengan contoh-contoh nyata dari peristiwa alam.  Fokus pembahasan ada pada hukum alam memberi dan menerima.  Dari kedua aksi ini, maniestasi yang terjadi adalah terdapat sifat saling menyeimbangkan secara harmonis di antara berbagai elemen dalam alam.

Selama ini, yang kita ketahui adalah hukum ‘take & give’, mengambil terlebih dahulu baru memberi.  Namun di dalam pemahaman baru Bung Yosy kali ini, apabila kita menuntut untuk menerima terlebih dahulu, maka manifestasi yang terjadi adalah akan terjadi ketidakseimbangan.  Lain halnya apabila kita membalikkan hukum aksi-reaksi tersebut dengan ‘memberi’ terlebih dahulu.  Dalam hal ini tentu saja memberi yang dimaksud adalah memberi dengan sikap yang tidak mementingkan diri.

12:13amJonhul: oke lanjut/

12:14amYosy: di daerah tanah yang tandus ga mungkin terjadi hujan karena
walaupun matahari terik, tapi ga ada air yang bisa menguap ke udara kan?/

12:15amJonhul: ya/

12:15amYosy: artinya mau dipaksakan kayak apa juga, tanah yang tandus itu
tidak bisa “menyeimbangkan” dirinya sendiri…

12:16amJonhul: karena tanah ga ‘ngasih’ air/

12:17amYosy: hanya dari daerah yang ber-air cukup yang bisa “ngasih” dengan
perantara matahari lalu menjadi awan, lalu dibawa oleh angin dan jatuh ditempat yang tandus tsb menjadi hujan…  tanah yang berlimpah telah “memberi” kepada tanah yang kekurangan…

12:19amYosy: sebagai gantinya tanah yang kekurangan setelah di”kasih” air
hujan, ia bisa tumbuh dan kemudian bisa menyimpan air lagi dan pada akhirnya berganti “memberi” pada tempat lain yang kekurangan, terus siklus ini berputar, saling memberi/

12:20amJonhul: hmm.. ini lebih mudah dicerna/

12:22amYosy: kita ambil contoh siklus alam yang sudah di campur tangani
manusia, kejadian banjir.  kalau saja manusia pada saat melakukan keinginannya tidak lupa memberi HAK lewat nya air, saya rasa tidak akan terjadi banjir, karena kita minta,minta & lupa ngasih akhirnya begitu air datang, dia minta balik jatahnya dia jadi banjir/

12:24amJonhul: hmm…  intinya interaksi akan terjadi bermula dengan memberi?/
interaksi yang saling menyeimbangkan maksudnya./

12:26amYosy: exactly! and there’s nothing else we should do beside give! u
don’t even have to ask, let nature balance itself by giving it back to you.  in its own unique way

12:28amYosy: mungkin kemudian Jon akan bertanya terus hubungannya sama
aikido apa?/

12:28amJonhul: itu yang lagi saya cari../

12:28amYosy: ok, sekarang kita liat dari fenomena yang paling deket sama kita,
latian aikido.  orang nyerang, baik itu nyerang mukul, nendang, megang dsb…

12:32amYosy: basically dia “MINTA” entah minta perhatian kita, minta
penghormatan dari kita, minta pengakuan kita, kalo kita ngga sadar akan interaksi ini, maka secara natural kita akan “minta balik”…

12:33amYosy: kita minta untuk tidak diserang, atau tidak dipukul, atau menolak
mengakui dia dsb… dua pihak jadi sama2 minta, kedua pihak jadi sama2 un-natural, kenapa un-natural? karena hukum alam ini menyeimbangkan dengan cara saling memberi, bukan saling meminta.  akhirnya terjadi konflik…  tapi mari kita rubah mindset kita, niat kita adalah “kasih”…

12:40amYosy: dia minta (nyerang/ katatetori misalnya), kita kasih (tenkan) –
sampai sini mungkin ada yang ganjel, kok, ngasih tapi kita tenkan? niat memberi harus dimanifestasikan lewat perbuatan bukan?  hatinya niat memberi badannya mencerminkan itu, contohnya saja, orang niat nyumbang kalo cuma di hati kan namanya belum nyumbang,dia harus merogoh kantong, keluarin duit dan kasih, bener ga? orang mau kasih jalan sama orang lain ga bisa cuma diem ditempat kan? yang mau kasih pun harus geser, usahakan apa yang dia minta kita kasih, nanti jalannya akan di lancarkan (oleh alam untuk kita berdua) nage dapet (selamat), uke dapet (dia terarahkan ke tempat yang dia mau)/

12:41amYosy: sekarang udah kebayang belum maksud saya?/

12:42amJonhul: bentar ya… lagi mencerap kata per-kata dulu ni sensei…

12:46amJonhul: btw, kok saya malah ngelantur mikir yang lain ya sensei.. prinsip
memberi terlebih dahulu dengan tulus adalah dengan extend ki (memberi namun sekaligus menerima apa adanya), maka manifestasi alamnya adalah kita menerima energi yang masuk tanpa konflik (sense energi tanpa ada hambatan/tekanan fisik).  ini efek dah malem kali sensei, hihihi../  bisa nyambung dengan pemikiran sensei ga?/

12:47amYosy: itu malah tepat sekali, efek udah malem otak makin tajem
maksudnya ya?

12:47amJonhul: haha.. 1/2 mengawang2 ni sensei../

12:49amJonhul: sama juga kaya ketika seseorang menyerang (uke)… katate lha..
secara aktif dan sadar maupun tidak dia ‘memberi’kan energi..

12:50amYosy: bener banget, kita extend ki adalah bentuk “memberi” dengan
gilirannya kita “menerima” energi/ki pasangan kita dengan jelas karena tidak dibarengi dengan keinginan2 yang muncul dari ego (pingin banting lah,pingin ngelakuin teknik dsb, yang bisa dikategorikan sebagai me”minta” kepada uke untuk nurut kemauan kita)

12:50amJonhul: ya itu dia/  memberi dengan tulus maka menerima dengan
harmonis (tidak konflik)/

12:52amYosy: setuju, dari konsep yang saya baru dapet ini saya jadi bisa
mengerti kata2 OSensei “aiki is the way to become one with the universe”…  kalo kita selama ini mikir “become one with the universe” tuh kayak apa ya? apa tubuh energi O Sensei jadi sebesar alam semesta? tambah bingung kan?…

12:54amJonhul : ya. the way = melalui aksi memberi (dengan tulus/extend ki) dan
menerima (tanpa konlik lanjutan). begitu bukan?

12:55amYosy: tapi dengan pendekatan bahwa seluruh alam ini bekerja dengan
hukum aiki, kita (ciee kita, OSensei tepatnya) sudah tau/ memahami hukum tersebut, dan kemudian beliau cukup “ikut aturan yang sama” apakah itu bukan berarti become one with the universe?  dan aturannya sangat simple : GIVE!

12:56amJonhul: ya, btw, ‘become one’ disini kelihatannya masih bersifat ‘become
one LAW’ w/ universe ya?..  ‘become one’ sesungguhnya adalah ketika interaksi energi itu berpadu harmonis tanpa konlik?/

12:59amYosy: ya, karena secara fisik, O Sensei tetap O Sensei kan? sehari2 nya
pun O Sensei tetap manusia biasa yang terbatas (masih sakit, masih tua dsb)

12:59amJonhul : di dimensi yang lain…?

1:03amYosy: di dimensi yang lain pun saya rasa kalaupun boleh kita sebut
badan energi O Sensei, bukan menghilang, tapi mengikuti aturan yang sama, sehingga gerak energi isi alam yang lain tidak berbenturan dengan gerak energi O Sensei, satu2nya yang bergerak dis-harmoni adalah si penyerang, ini makanya di kutipan yang lain O Sensei pernah berkata kira2 begini ” barang siapa yang melawan ku maka ia melawan alam semesta”

1:03amJonhul: right!/

1:05amJonhul: tapi jujur, kayanya kita perlu menggali lagi pembahasaan teknis
link antara give and take dengan become one & saling menyeimbangkan ini sensei. kayanya masih ada gap yang perlu dikembangkan lagi ya?/

1:06amYosy: saya rasa ini bukan ucapan yang muncul dari kesombongan
(lagian kakek2 tua udah mau mati mau nyombong apa sih?) tapi melainkan pemahaman bahwa karena “saya (O sensei) sudah tau bagaimana cara kerja seluruh alam ini dan saya sudah nurut sama cara kerja alam yang mengikat saya, kamu (si penyerang) dan seluruh isi alam ini, jadi terserah kamu saja” kira2 begitu

1:08amJonhul: hmm.. ya/

1:10amYosy: banyak sebetulnya yang saya jadi mengerti setelah mendapat
pemahaman ini, antara lain, kata2 O Sensei ” BUDO is LOVE” apa manifestasi LOVE yang paling murni IS TO GIVE! why

1:12amYosy: LOVE is the greatest strength, why?…  because it’s the law of the
universe

1:15amYosy: jadi gimana Jon? jadi kita copy paste obrolan ngalor ngidul ini?
Jon yang copy terus edit deh, nanti posting di website & Aiki Kenkyukai FB group ya? udah dulu bwt malem ini ya… bye, kenkyu, kenkyu, kenkyu!

1:15amJonhul: oke, sensei.. kita tunggu tanggapan dari yang lain juga ya.. kali
aja ada masukan lain yang bisa bikin tambah kaya..  cu./

1:16amYosy: hari minggu ini ada latian di gading ga ya? mdh2an bisa ktmu ya…

1:16amJonhul: oke../

Posted in Artikel | 1 Comment

AIKI Q&A November’08

Q:

Yth. Sensei

Ada yang menjadi pikiran dalam diri saya, selama berlatih aikido, saya belum memahami apa itu KI, bagaimana cara melatihnya, sehingga seperti yang pernah saya dapat aikido tidak menggunakan otot, kenyataannya saya masih menggunakan otot, kadang kalau saya sebagai nage dan ukenya agak menahan gerakan saya, saya masih menggunakan otot/tenaga. Yang ingin saya tanyakan :
1. Apakah melatih KI itu cukup dibayangkan atau harus dipraktekkan ?
2. Bagaimana cara melatih KI yang baik dan benar ?
3. Berapa lama waktu yang dibutuhkan seseorang untuk dapat menggunakan KI ?

Demikian pertanyaan karena ketidaktahuan saya dan saya ingin sekali bisa. Akhirnya saya ucapkan banyak terima kasih atas perhatian Sensei.

Hormat saya
Adi

A:
Mohon diperhatikan, penjelasan verbal didalam aikido hanyalah sebagian dari jawaban, jawaban yang lengkap hanya bisa diperoleh pada saat anda sudah melihat, mendengar & merasakan, jadi saran saya, jika penjelasan dibawah ini belum dapat dimengerti maka satu-satunya cara adalah bertemu dengan orang yang mengerti dan belajar dari orang tersebut (latihan bersama/ jadi uke)

1. jawabannya di bayangkan (di visualisasikan tepatnya) DAN dipraktekkan,
artinya anda harus menyadari bahwa kesadaran anda (pikiran & hati) adalah bagian yang tidak terpisah dari tubuh anda, dan “kekuatan” bukan hanya berasal dari fisik/ kontraksi otot-otot, tapi ada juga yang disebut kekuatan pikiran & kekuatan hati, dan ini nyata bukan trick atau bohong-bohongan. dan pada saat melakukan gerakan, sangat penting untuk juga memperhatikan hati & pikiran kita selain konsentrasi pada teknik.

2. sebenarnya yang kita latih didalam aikido bukanlah KI, melainkan AIKI, Ki adalah universal life energy (benda nya), sedangkan AIKI adalah Hukum/ cara kerja dari KI, kita belajar menyadari adanya hukum yang mengikat segala sesuatu secara universal, kemudian tunduk (berlaku sesuai) pada hukum tersebut. dan cara berlatih yang benar adalah dengan melatih pikiran, hati & tubuh secara satu kesatuan dan tidak dipisah-pisah, AIKIDO bukan TENAGA DALAM.

3. Jawabannya: SEKEJAP & SEUMUR HIDUP
Sekejap karena begitu kita selaras dengan hukum alam tersebut (AIKI) maka kita langsung bisa merasakan efektivitas, tidak ada latihan untuk menghimpun sebuah kekuatan yang nantinya akan “digunakan”, efek yang terjadi (uke terlempar atau apapun) adalah hasil dari sebuah fenomena hukum alam, anda tinggal mempelajari bagaimana hukum itu bekerja dan menempatkan diri (pikiran,hati & tubuh) selaras dengan hukum tersebut, anda akan LANGSUNG bisa merasakan efektivitas AIKI!!

Seumur hidup karena efektivitas aiki sangat tergantung dari seberapa “pas”/ selarasnya penempatan diri kita dengan hukum alam /AIKI yang senantiasa sedang bekerja, meskipun latihan sudah puluhan tahun, jika satu saat saja kita “lupa” untuk senantiasa menyelaraskan diri maka efektivitas AIKI tidak akan terjadi.
Jadi tidak ada jumlah jam latihan yang bisa menjamin anda pasti sudah menguasai AIKIDO,
kalo boleh saya beri perumpamaan sederhana, anda BISA saja mengendarai motor/mobil di jalan TANPA harus tau ATURAN, tapi akibatnya anda sering sekali berbenturan/mengalami kecelakaan,tapi selama anda belum tau aturan berkendara kemungkinan besar anda akan berpikir BEGINILAH keadaan menyetir di jalan.
sampai satu waktu anda ditangkap polisi dan dikasi TAHU ATURAN yang benar dalam berkendara, sejak saat itu anda TUNDUK pada aturan, SEKETIKA anda TUNDUK pada aturan, maka benturan/kecelakaan yang anda alami selama ini tentu akan hilang, meskipun sudah tahu dan tunduk pada hukum tersebut sekian puluh tahun, BEGITU anda MELANGGAR aturan tersebut, anda mengambil resiko untuk terlibat kecelakaan lagi.
AIKIDO juga sama, anda bisa saja melakukan “teknik-teknik aikido” TANPA mengerti tentang AIKI, tapi anda akan banyak sekali harus menghadapi hambatan/benturan dll. tapi begitu anda MENGETAHUI, MENYADARI kemudian TUNDUK pada hukum yang mengikat kita semua, maka AIKIDO anda akan menjadi pengalaman yang sangat menyenangkan.
akhir kata saya ingatkan kembali bahwa penjelasan verbal seperti ini hanya mampu membuka sekelumit dari rahasia & kebaikan di dalam AIKIDO, sebagian besar porsinya anda hanya bisa dapatkan diatas matras berlatih dengan orang yang lebih mengerti (sempai / Sensei anda), jika anda berkenan silahkan bertamu ke dojo-dojo kami, kami akan dengan senang berbagi bersama anda.

Posted in Q & A | 5 Comments

Sebuah Perenungan dalam Aikido

Sebuah Perenungan dalam Aikido

Jakarta 2 Juli 2008


I.    Pendahuluan

Berikut ini adalah ‘perenungan’ saya perihal aikido yang saya ikuti sejak tahun 1993 -Jan 2000, 2004 – saat ini. Tahun 2000 -  2004 : vakum.
1993 – 2000, latihan waza tanpa mengaitkan atau diajarkan kaitannya dengan perkataan-perkataan O’Sensei.
2004-2005, sama dengan periode 1993-2000
2005-sekarang, ada pengaitan dengan esensi, hanya saja sampai dengan keluarnya perenungan ini, masih merasa “ada sesuatu “ yang mesti ‘dilakukan’ atau “dipikirkan” bersama.

II.    Perkataan O’sensei 
O’sensei berkata :
Fifty Six
A good stance and posture reflect a proper state of mind.
(Excerpted from The Art of Peace translated by John Stevens).

One Hundred One
The techniques of the Way of Peace change constantly; every encounter is unique,
and the appropriate response should emerge naturally. Today’s techniques will be
different tommorrow. Do not get caught up with the form and appearance of a
challenge. The Art of Peace has no form – it is the study of the spirit. Continue reading

Posted in Artikel | 1 Comment

Q&A April’08

Q:
Dear Sensei,

1. Irimi vs Awase

Bukankah irimi (entering) dan awase, blending adalah dua hal yang bertolak belakang ? Ketika sudah menyatu (awase/blending) maka si nage masuk (irimi) kemana lagi ?. Ketika ada “masuk” (irimi, entering) maka artinya masih ada keterpisahan alias belum awase/blended.

2. Awase vs Blindspot, apakah ada blindspot ketika sudah awase/blended ? kalau masih ada blindspot maka belum ada awase.

Trims,
Rio

A:
Sdr Rio,
Saya akan berusaha menjawab kedua pertanyaan Sdr Rio dalam satu pembahasan karena inti dari kedua pertanyaan tersebut sebetulnya sama.
Pertama, awase (blending) ada beberapa taraf,yang pertama sekali bisa disebut sebagai physical awase, blending secara fisik, dan ki no awase atau blending dalam taraf energi.
irimi dan shikaku (blindspot) adalah dua istilah yang dipakai lebih sering untuk menggambarkan keadaan memposisikan diri secara fisik, yaitu gerakan masuk kedalam serangan lawan sehingga posisi kita aman (irimi) atau memposisikan di titik buta lawan (shikaku/blindspot) dimana lawan tidak bisa melihat dan mengontrol keberadaan kita dengan baik namun sebaliknya kita dalam posisi yang betul-betul dapat memantau lawan. Dalam kata lain irimi dan shikaku adalah berdimensi fisik bukan energi.
Saya berpersepsi,Sdr Rio melihat awase dengan irimi & shikaku sebagai hal yang bertolak belakang kemungkinan karena sdr Rio melihat awase dalam taraf ki no awase sedangkan irimi dan shikaku masih dalam taraf dimensi fisik.
Jika memang demikian, bila kita telah menyatu secara energi, gerakan irimi dan keberadaan diri kita pada blindspot lawan memang menjadi tidak signifikan atau bahkan dapat “merusak” penyatuan/awase yang dilakukan jika irimi dan bergerak kearah blindspot tersebut dilakukan “just for the sake of doing it” bukan karena merupakan bagian dari proses awase itu sendiri.
namun jika kita kaji dari taraf dimensi yang sama yaitu dimensi fisik, sebenarnya tidak bertolak belakang, awase adalah proses menyatukan tenaga, pada taraf awal (dimensi fisik) awase dilakukan dengan memposisikan diri dengan tepat sehingga tenaga/ kekuatan lawan tidak berbenturan (konflik) dengan kita, disinilah peran irimi dan bergerak kearah shikaku.
Dengan menempatkan diri kita didalam (menyatu/dekat dengan poros tenaga/chushin lawan) maka kita dapat dengan aman berinteraksi dengan lawan.
semoga penjelasan singkat ini dapat bermanfaat, mudah-mudahan dalam sesi latian berikutnya di dojo SI kita bisa bertemu dan membahas hal ini lebih lanjut.

Posted in Q & A | Leave a comment

Words Of The Founder April’08

As soon as you concern yourself with the “good” and “bad” of your fellows, you create an opening in your heart for maliciousness to enter. Testing, competing with, and criticizing others weaken and defeat you.

Ketika kau memikirkan tentang baik dan buruk nya sesama-mu, maka kau ciptakan kesempatan untuk kejahatan memasuki hati mu. Menguji kemampuan, berkompetisi dan mengkritik orang lain akan melemahkan dan mengalahkan dirimu

Posted in Artikel | Leave a comment

Laporan Pertanggungjawaban

Laporan Pertanggungjawaban
Penggunaan Dana Iuran Tahunan Aiki Kenkyukai

A. Iuran tahunan tahun 2007-2008 terkumpul sebesar:
Tahap I (sebelum Mei’07)                            = 17.570.000
Tahap II (setelah Mei’07-sebelum Maret’08)                    =   1.300.000

B. Pengeluaran rutin selama satu tahun mulai Mei’07-April’08:
1.    Biaya cetak Inside Aiki 1000 eksemplar / bulan                = 1.300.000
2.   Pulsa telepon sekretariat Aiki Kenkyukai 25.000/ bulan        =    300.000
3.   Biaya domain www.aiki-kenkyukai.com / tahun            =    165.000
4.   Biaya pembuatan kartu anggota (500 pcs)                =    400.000

C. Pengeluaran-pengeluaran selama periode Mei’07-April’08
1. Biaya cetak Aiki Kenkyukai profile 230 pcs @ 10.000            = 2.300.000
2. Biaya fotokopi pengumuman,proposal & pengadaan stationary        =    240.000
3. Biaya seminar Kubota Shihan, September 2007                = 2.500.000
4. Biaya perjalanan Hakim Sensei ke seminar beladiri di Jogjakarta
atas undangan Aikikai Jogja    = 2.000.000
5. Biaya jamuan Donovan Waite Shihan      =     400.000
6. Biaya perjalanan & Seminar Hakim Sensei ke Singapura
mengikuti seminar 15 Shihan di 20th anniversary of Shinju-kai Aikido    = 5.000.000
7. Biaya pembuatan topi & handuk latihan Aiki Kenkyukai masing2 100pcs    = 3.500.000

D. 1. Total Pemasukan periode Mei’07-Mei’08          = Rp. 18.870.000
2. Total Pengeluaran periode Mei’07-Mei’08        = Rp.18.105.000
3. Sisa Iuran Tahunan    = Rp. 765.000

Posted in Members | Leave a comment

Editorial April’08

“Edisi Terakhir Bulletin Inside Aiki”

Hukum alam menyatakan apapun yang ber-awal maka akan ber-akhir. Setelah dua tahun merintis  jalan untuk dapat menjadi media informasi seputar aiki-kenkyukai dan aikido, Bulletin Inside Aiki akan menyelesaikan misinya di bulan April ini, tetapi ini bukan berarti semangat berbagi kebaikan yang diusung bulletin kita selama ini akan padam, melainkan diharapkan semakin berkobar dengan rencana beralihnya Inside Aiki ke format yang lebih baik.
Sehubungan dengan hal ini, ada beberapa hal yang akan saya sampaikan selaku editor, pertama, sejak edisi ini hingga nanti edisi pertama Inside Aiki minimag diterbitkan akan ada kevakuman dari redaksi Inside Aiki yang dimaksudkan untuk menyiapkan edisi pertama Inside Aiki yang baru dengan matang.
Kedua, dari sekarang, Inside Aiki membuka kesempatan bagi siapapun anggota aiki-kenkyukai yang memiliki keinginan untuk melatih dirinya di bidang jurnalistik, entah itu menulis, fotografi, desain lay-out ataupun reportase untuk bergabung dengan redaksi Inside Aiki. Inside Aiki sebagaimana juga Aiki-Kenkyukai memiliki semangat untuk terus belajar dan mengkaji, oleh karena itu Inside Aiki tidak mengutamakan keahlian ataupun kemahiran dalam perekrutan anggota redaksi ini, melainkan semangat untuk berkomitmen, belajar dan berjuang bersama untuk kebaikan banyak orang. Jadi sekali lagi, bagi siapapun anggota Aiki-Kenkyukai (ataupun aikido enthusiast yang sejalan dengan semangat aiki-kenkyukai) yang merasa mau berkomitmen,bersedia belajar dan memiliki ilmu (meskipun sedikit) di bidang penulisan, fotografi, desain lay-out dan reportase, kami membuka kesempatan untuk bergabung dan berkembang bersama dalam keluarga redaksi Inside Aiki.
Ketiga dan terakhir, selaku editor, saya berterimakasih yang sebesar-besarnya kepada Hakim Sensei, segenap keluarga besar aiki-kenkyukai dan para aikido enthusiasts lainnya yang telah mendukung Inside Aiki selama ini, merupakan kehormatan bagi saya telah dipercaya untuk merintis, berkembang bersama, dan belajar banyak dari InsideAiki.
Tak lupa saya juga memohon maaf atas kesalahan dan keterbatasan saya dan seluruh kru Inside Aiki selama ini baik dalam penulisan, pengeditan, penyajian tampilan dan lain-lain yang tidak berkenan di hati semua pembaca.
Akhir kata, kalau ada sumur diladang boleh kita menumpang mandi, kalo Inside Aiki baru dah datang, boleh kita berjumpa lagi, Tetap Semangat Berlatih, Sampai Jumpa Lagi..!

Untuk yang berminat bergabung dengan redaksi Inside Aiki dapat menghubungi via:
1.    email: insideaiki@yahoo.co.id
2.    Mobile: 0811810361 (Yosy), 02198079611 (Sekretariat)

Posted in Editorial | Leave a comment

Berita Untuk Komunitas

Sekretariat-“Anggota Baru Keluarga Besar Aiki-Kenkyukai”
Komunitas Aiki-Kenkyukai kini bertambah besar dengan bergabungnya dojo Mattel di Cikarang, untuk semua anggota dojo baru di Mattel, selamat bergabung, semoga dapat berlatih dengan penuh semangat dan mendapat kebaikan dari latihan aikido ini. Buat anggota komunitas yang lain, Dojo Mattel ini adalah company supported dojo yang berlokasi di Kompleks Jababeka 2 di Cikarang, guru penanggung jawab disana adalah Jamal Sensei, jika ada yang mau bersilaturahmi kesana bisa tanya-tanya langsung dengan Jamal Sensei.

Sekretariat – “Perihal Takeda Shihan”
Kepada seluruh anggota komunitas Aiki-Kenkyukai, sekretariat hanya ingin mengingatkan kembali tentang seminar Kubota dan Takeda Shihan dibulan agustus dan November tahun ini, pendaftaran hingga tanggal 31 Mei akan mendapatkan keringanan biaya seminar, jangan disia-sia kan kesempatan ini, ini adalah seminar besar,sangat jarang kesempatannya Yoshinobu Takeda Shihan mengadakan seminar diluar organisasi beliau (Aikido Kenkyukai International) apalagi di Asia, ini baru pertama kalinya. Manfaatkanlah kesempatan ini sebaik-baiknya.

Sekretariat- “Syukuran Ulang Tahun Aiki Kenkyukai ke 3”
Pada tanggal 1 Mei 2008 nanti, akan diadakan syukuran atas ulang tahun Aiki Kenkyukai ke 3 di Dojo Pusat SportMall kelapa gading, acaranya adalah silaturahmi antar dojo dengan latihan bersama mulai dari jam 9 pagi. Diharapkan dari semua dojo Aiki Kenkyukai dapat datang atau paling tidak perwakilan dari tiap dojo (minimal dojo cho dan guru penanggung jawab dojo) dapat menghadiri acara ini.

Sekretariat- “Ujian Kyu 3 – 1 di Dojo Surveyor Indonesia”

Ujian Kyu bersama Yayasan Indonesia Aikikai  (Kyu 3 sampai Kyu 1) akan diadakan di Graha Surveyor Indonesia lt.4, Hari Minggu, tanggal 13 April 2008, Ujian mulai jam 9 pagi.

Posted in Members | Leave a comment

Berita Untuk Komunitas

“Update Jadwal Seminar Aikido Aiki Kenkyukai untuk tahun 2008”

Seminar 2 hari Ikuhiro Kubota Shihan (7th Dan)
Tanggal : 15 & 16 Agustus 2008
Tempat : Aula Graha Surveyor Indonesia Lt. 4

Seminar 3 hari Yoshinobu Takeda Shihan (8th Dan)
Tanggal : 15, 16, November 2008
Tempat : Aula Kantor Pusat PT.INDOSAT Lt. 4
Tanggal : 17 November 2008
Tempat : Aula Graha Surveyor Indonesia Lt. 4

Biaya Seminar :

Peserta Anggota Aiki Kenkyukai :
1. 400.000 rupiah untuk 2 seminar dan iuran tahunan 2008 jika reservasi dan pembayaran dilunasi sebelum tanggal 1 Juni 2008.
2. 500.000 000 rupiah untuk 2 seminar dan iuran tahunan 2008 jika reservasi dan pembayaran dilunasi setelah tanggal 1 Juni dan sebelum tanggal 30 Oktober 2008.

Prosedur Pendaftaran:

1. Pendaftaran sudah dibuka dari sekarang, kuota peserta seminar keseluruhan adalah 200 orang. Kuota untuk anggota Aiki Kenkyukai adalah 100-120 orang.

2. Anggota Aiki Kenkyukai yang berminat ikut seminar dapat mulai mendaftarkan diri kepada Dojo-Cho masing-masing.

3. Biaya seminar tiap anggota Aiki Kenkyukai dapat diserahkan kepada dojo-cho masing-masing atau langsung transfer ke rekening bendahara Aiki Kenkyukai (BCA atas nama Nurlaila Eka Ratna no rek:0840732061) dan menyerahkan bukti transfer kepada dojo-cho masing-masing.

4. Para dojo-cho wajib menyerahkan berkas pendaftaran beserta bukti-bukti (kwitansi & bukti transfer) kepada sekretariat urusan dalam negeri Yosy Revaleo selambat-lambatnya 1 Juni 2008 untuk gelombang pertama dan 15 Oktober 2008 untuk gelombang kedua.

5. Pendaftaran untuk Umum dan Anggota YIA harap menghubungi sekretariat Aiki Kenkyukai urusan luar negeri Shanti Indriati (0816790316).

6. Pendaftaran Seminar Ditutup tanggal16 Oktober 2008.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:

(email)
info@aiki-kenkyukai.com

(telp/sms)
Sekretariat Aiki Kenkyukai (021-98079611)
Yosy Revaleo (0811810361)
Shanti Indriati (0816790316)

Posted in Members | Leave a comment

Words Of The Founder Maret’08

The secret of Aikido is not in how you move your feet, it is how you move your mind.

Rahasia aikido tidak terletak pada bagaimana menggerakan kaki mu melainkan pada bagaimana menggerakkan hati dan pikiran mu

Posted in Artikel | Leave a comment

Mencegah Kebosanan dalam Berlatih Aikido

Rasa bosan atau jenuh adalah salah satu kendala yang ditemui oleh hampir semua orang yang berlatih aikido. Rasa bosan dalam berlatih aikido banyak faktor penyebabnya antara lain, bentuk latihan dasar yang monoton, teknik dasar aikido yang terkesan tidak aplikatif, tidak adanya pertandingan ataupun wahana “uji kemampuan” untuk melihat apakah latihan kita sudah benar atau belum, dan lagi ditambah pemahaman terhadap filosofi terasa sangat sulit dicapai melalui latihan yang kita lakukan.
Continue reading

Posted in Artikel | Leave a comment

Editorial Maret’08

“Rencana Peningkatan Kualitas Inside Aiki”

Pembaca Inside Aiki yang setia, hampir 2 tahun kami berusaha untuk menjadi media untuk pengembangan Aikido secara umum dan khususnya komunitas Aiki Kenkyukai, dan selama hampir 2 tahun ini pula dukungan dari seluruh pihak telah membuat Inside Aiki berfungsi dengan baik dan semakin matang. Kedepannya, ada rencana untuk Inside Aiki dikembangkan menjadi sebuah majalah kecil (minimag) dengan artikel yang lebih banyak dan beragam, dengan tampilan yang lebih menarik lagi, dan juga memperluas lingkup pembaca Inside Aiki kalau bisa hingga mencapai khalayak umum (diluar aiki kenkyukai).

Dengan niat awal seperti diatas ada beberapa rencana perubahan didalam tubuh Inside Aiki. Dari segi tampilan luar, Inside Aiki yang baru nanti akan berformat minimag (A4) full color (jumlah halaman akan ditentukan pada rapat bulan April nanti).Untuk menjaga kualitas artikel-artikel yang ditampilkan dalam tiap edisi-nya, Inside Aiki yang baru nanti akan terbit 3 bulan sekali, dengan begini diharapkan persiapan dari mulai proses pengumpulan bahan artikel, foto, iklan dsb, editing, hingga desain dapat diselesaikan lebih matang.

Selain itu, jika selama ini artikel-artikel Inside Aiki lebih sering diisi oleh tulisan para kontributor yang bersifat relawan, Inside Aiki yang baru akan memiliki kontributor tetap untuk tiap-tiap rubrik yang akan rutin muncul, kontributor-kontributor ini akan terdiri dari penulis artikel, fotografer dan reporter. Berkenaan dengan masalah kontributor tetap diatas, nantinya pada rapat tentang Inside Aiki di bulan April nanti, Hakim Sensei akan meng-amanatkan langsung kepada siapa-siapa yang akan menjadi kontributor tetap tersebut. Meskipun nantinya telah memiliki kontributor tetap, Inside Aiki tetap menerima tulisan-tulisan, foto, atau reportase dari relawan yang bersedia menyumbangkan karyanya untuk di muat di Inside Aiki.

Perubahan lain nya adalah Inside Aiki yang baru nanti tidak lagi bersifat free, melainkan minimag yang dapat dibeli di dojo-dojo Aiki Kenyukai dan outlet-outlet lain yang bekerja sama dengan Aiki Kenkyukai, tentunya dengan harga yang terjangkau apalagi untuk anggota Aiki Kenkyukai akan ada harga khusus anggota. Perubahan dalam hal ini berdasarkan pertimbangan beberapa hal antara lain, biaya produksi yang otomatis meningkat, kemudian ini juga menjadi sarana belajar bagi kita semua untuk lebih menghargai hasil karya orang lain dan diharapkan langkah ini dapat menjadi batu pertama untuk nantinya Inside Aiki dapat dikelola secara professional dan menjadi salah satu steady income bagi pengembangan perguruan Aiki Kenkyukai.

Semoga rencana pengembangan Inside Aiki ini tetap mendapat dukungan dari para pembaca setia sebagaimana yang telah diberikan selama ini dan pada akhirnya akan membawa kebaikan untuk kita semua.

Posted in Editorial | Leave a comment

Words of The Founder Februari ’08

“Loyalty and devotion lead to bravery. Bravery leads to the spirit of self-sacrifice. The spirit of self-sacrifice creates trust in the power of love.”

Kesetiaan dan pengabdian mengarahkan kita pada keberanian. Keberanian membawa kita pada semangat rela berkorban. Semangat rela berkorban menumbuhkan kepercayaan akan kekuatan cinta.

Posted in Artikel | Leave a comment

Editorial Februari’08

Mempertanyakan Keberanian

Jalan beladiri menempa diri kita salah satunya untuk menjadi orang yang berani atau memiliki keberanian, tetapi apa sebenarnya definisi aplikatif dari berani? Bagaimana cerminan keberanian dalam keseharian seseorang? Sebagai ilustrasi, untuk mencapai rumahnya si A dapat memilih 2 jalan, satu jalan gelap yang sering ditongkrongi preman-preman yang sedang mabuk atau satu jalan lagi terang dan dekat dengan tempat ibadah, jika si A adalah seorang pemberani jalan mana yang akan dia pilih? Jika anda ditempatkan pada posisi si A, jalan mana yang anda pilih? Jika anda memilih jalan yang terang, apa kah otomatis anda tidak dapat dikategorikan sebagai seorang pemberani? Tentu kebanyakan dari anda tidak akan setuju dengan penilaian seperti ini. Begitu juga sebaliknya, jika anda memilih jalan yang gelap dan berbahaya, lalu katakanlah karena nasib, anda harus berkelahi dengan para preman tersebut sehingga mendapat luka, menurut anda tindakan seperti ini berani, atau malah (maaf,) bodoh?. Atau bagaimana jika jalan menuju rumah kita hanya satu, biasanya jalan tersebut aman-aman saja, tapi malam ini, jalan itu dipenuhi preman-preman bersenjata yang baru kalah judi (berhubung cuma ilustrasi sedikit ekstrim tak apalah), apa yang akan kita lakukan? Apa kita lihat dulu, berapa banyak premannya? 1, 2 orang kah? Kalo segitu, masih berani. Kalau 10 orang? Apa lalu kita memilih tidur di pos ronda dan meninggalkan keluarga kita dirumah khawatir?
Atau mari kita ambil contoh yang lain lebih mendekati kenyataan, jika anda telah melakukan kesalahan misalnya saja, melakukan pengeboran yang akhirnya mengakibatkan keluarnya isi bumi, lumpur beracun yang mengakibatkan ratusan bahkan ribuan warga sekitar kehilangan tempat tinggal, mata pencaharian dan menimbulkan kesengsaraan yang kian hari makin parah, meluas dan tak terkendali. Anda sendiripun tidak tahu bagaimana menyelesaikan itu semua. Masih berani kah anda mengatakan “Ya, ini salah saya, dan saya akan bertanggung jawab menyelesaikan semua ini dengan jalan yang terbaik bagi semua” atau justru merasa lega ketika pemerintah mencabut semua tuntutan pada anda dan menyalahkan itu semua pada bencana alam?
Dari contoh ilustrasi diatas, pertanyaannya adalah apakah keberanian itu relatif? Apakah bersikap berani adalah sebuah pilihan yang kita tentukan?
Jawabannya: memang ada keberanian macam ini tapi ini adalah sebuah keberanian semu yang didasari ke-akuan.Oleh karena itu, didalam aplikasinya keberanian seperti ini masih didasari banyak pertimbangan, untung-rugi, jika pasti untung saya berani, jika kemungkinan besar rugi, saya tidak berani. Kalah-menang, jika pasti menang saya berani, jika kemungkinan besar kalah, saya tidak berani. Keberanian seperti ini bukanlah keberanian sejati.
Keberanian sejati adalah keberanian yang tidak bersifat relatif, karena dari awal keberanian sejati bukan muncul dari keinginan atau pilihan pribadi tetapi Ditanamkan oleh Yang Maha Kuasa karena kita berserah diri untuk alasan yang tepat, yaitu menegakkan kebenaran dan menjaga amanat. Kedua alasan tersebut tepat karena ia tidak bersifat egosentris, tidak ada keuntungan pribadi yang dapat kita ambil dari situ. Pada saat itu lah keberanian yang kita rasakan dalam diri kita tidak lagi bersifat meluap-luap seperti api yang siap membakar dan melahap semua yang ada dihadapannya, melainkan berbentuk ketenangan hati dan kesabaran untuk menghadapi apapun. Semoga latihan kita membawa kita menjadi orang-orang yang memiliki keberanian sejati…

Posted in Editorial | Leave a comment

Berita Untuk Komunitas

“Jadwal Seminar Aikido Aiki Kenkyukai untuk tahun 2008”

Seminar 2 hari Ikuhiro Kubota Shihan (7th Dan)
Tanggal    : 16 & 17 atau 17 & 18 Agustus 2008
Tempat    : Aula Graha Surveyor Indonesia Lt. 4

Seminar 3 hari Yoshinobu Takeda Shihan (8th Dan)
Tanggal    : 15, 16, November 2008
Tempat    : Aula Kantor Pusat PT.INDOSAT  Lt. 4
Tanggal    : 17 November 2008
Tempat    : Aula Graha Surveyor Indonesia Lt. 4

Biaya Seminar :

Peserta Luar Negeri:
1. 160 US$ untuk seminar Yoshinobu Takeda Shihan 2 hari di INDOSAT.

Peserta Umum :
1.    1.000.000 rupiah untuk seminar Yoshinobu Takeda Shihan 2 hari di INDOSAT.
2.    1.500.000 rupiah untuk 2 seminar.

Peserta dari Anggota Yayasan Indonesia Aikikai (Y.I.A):
1.    600.000 rupiah untuk 2 seminar jika reservasi dan pembayaran dilunasi sebelum tanggal 1 Juni 2008.
2.    700.000 rupiah untuk 2 seminar jika reservasi dan pembayaran dilunasi setelah tanggal 1 Juni dan sebelum tanggal 30 Oktober 2008.

Peserta Anggota Aiki Kenkyukai :
1.    400.000  rupiah untuk 2 seminar dan iuran tahunan 2008 jika reservasi dan pembayaran dilunasi sebelum tanggal 1 Juni 2008.
2.    500.000 000 rupiah untuk 2 seminar dan iuran tahunan 2008 jika reservasi dan pembayaran dilunasi setelah tanggal 1 Juni dan sebelum tanggal 30 Oktober 2008.

Prosedur Pendaftaran:

1.    Pendaftaran sudah dibuka dari sekarang, kuota peserta seminar keseluruhan adalah 200 orang. Kuota untuk anggota Aiki Kenkyukai adalah 100-120 orang.

2.    Anggota Aiki Kenkyukai yang berminat ikut seminar dapat mulai mendaftarkan diri kepada Dojo-Cho masing-masing.

3.    Biaya seminar tiap anggota Aiki Kenkyukai dapat diserahkan kepada dojo-cho masing-masing atau langsung transfer ke rekening bendahara Aiki Kenkyukai (BCA atas nama Nurlaila Eka Ratna no rek:0840732061) dan menyerahkan bukti transfer kepada dojo-cho masing-masing.

4.    Para dojo-cho wajib menyerahkan berkas pendaftaran beserta bukti-bukti (kwitansi & bukti transfer) kepada sekretariat urusan dalam negeri Yosy Revaleo selambat-lambatnya 1 Juni 2008 untuk gelombang pertama dan 30 Oktober 2008 untuk gelombang kedua.

5.    Pendaftaran untuk Umum dan Anggota YIA harap menghubungi sekretariat Aiki Kenkyukai urusan luar negeri Shanti Indriati (0816790316).

6.    Pendaftaran Seminar Ditutup tanggal 31 Oktober 2008.

Untuk saat ini jam seminar belum dapat ditentukan dan jika ada perubahan dari jadwal yang telah ditentukan diatas maka akan diberitahukan secepatnya melalui website (www.aiki-kenkyukai.com) , bulletin (Inside Aiki) dan info melalui dojo-cho masing-masing.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:

(email)
info@aiki-kenkyukai.com

(telp/sms)
Sekretariat Aiki Kenkyukai (021-98079611)
Yosy Revaleo (0811810361)
Shanti Indriati (0816790316)

Posted in Members | Leave a comment

Q&A

Q:

Dear Jon,
Tulisan yang menarik, terima kasih sudah berbagi dengan kita semua…
Ada pertanyaan…
Bisakah saya mengganti/memodifikasi paragraf satu (lihat artikel “Tahap Kedua Pembelajaran Aikido” oleh Jon) menjadi sbb ? :

—————
The Tao that can be expressed in words,
Is not the true and eternal Tao;
…………….

The Aikido that can be expressed in waza,
Is not the true and eternal Aikido;
—————
Thanks,
Rio

A:

Rekan Rio,

Hehehe, trims tuk tanggapannya…

Sebenarnya saya merasa belum cukup kompeten untuk menanggapi lanjut nih, karena pembelajaran Aikido menurut saya adalah pembelajaran seumur hidup dan sering sekali pemahaman yang telah kita peroleh di ‘tingkat’ tertentu akan dikoreksi kembali oleh pencapaian-pencapaian idi tingkat berikutnya.

Memasuki wilayah yang makin esensial akan menjadi semakin sulit untuk diuraikan ke dalam kata-kata karena kata-kata adalah produk dari pengenalan dan pengalaman kita yang terbatas. Dalam proses yang panjang ini, tidak ada salah-benar secara absolut, karena kebenaran di satu ‘tingkat’ bisa jadi malah perlu dihancurkan terlebih dahulu untuk dapat memasuki tingkat yang lain. Tapi sepanjang kita mencoba untuk menelusuri, baik secara intelek maupun secara intuitif, kajian ini bisa menjadi sangat menarik untuk diteruskan, sepanjang juga menerapkan prinsip harmoni Aiki.

Kita coba ya.. Anggap aja ‘penuangan ke dalam kata-kata’ dan diskusi juga merupakan salah satu bentuk waza untuk mengekspresikan pemahaman masing-masing individu akan Aikido Sejati, hehehe…

From Rio:

“The Aikido that can be expressed in waza,
Is not the true and eternal Aikido”

…………………

Bagi saya, di satu sisi, statement modifikasi ini bisa diterima sepanjang Aikidoka memahami bahwa inti Aikido bukanlah pada wazanya. Dalam hal ini benar, karena Aikido sangat luas ekspresinya, tidak hanya melalui waza saja.

…………………

Namun kalo mau diselami lebih dalam ni, hehehe… Di sisi lain, bagi saya, sepertinya pernyataan tersebut mempunyai celah untuk menjustifikasi, menjadikan seakan-akan waza malah menjadi hal yang menegasikan esensi Aikido. Pengertian awamnya seakan-akan: apapun yang dapat diekspresikan ke dalam waza, itu pasti bukan Aikido sejati. Kira-kira begitu bukan ya? Kalo ya, mungkin kita perlu bersama-sama menyempurnakan lagi statement modifikasi tersebut.

…………………

Sepanjang pemahaman saya, waza, baik dalam bentuk teknik fisik maupun ki-waza adalah sarana bantu untuk:
1. mengenal & mempelajari (kita dalam posisi belum tahu sama sekali, dikenalkan oleh para sensei maupun Aikidoka lain yang telah lebih dulu tahu dan memahami, dalam bentuk waza)
2. memahami (di balik waza2 yang berbeda terdapat prinsip/esensi Aikido yang universal)
3. mengekpresikan (kita telah tahu sedikit dan mencoba untuk mengaplikasikan pemahaman tsb ke dalam bentuk eksekusi teknik)
4. menguji (proses pengulangan aplikasi guna mengecek apakah pemahaman kita sudah menjadi lebih baik atau belum, sambil mengurangi efek bias dari pemahaman lain yang bukan Aikido melalui feedback dari uke ketika kita menjadi nage)
prinsip-prinsip Aiki yang berlaku universal. Jadi intinya, waza adalah salah satu bentuk (form) yang penting untuk memperoleh dan menguji prinsip/esensi Aiki yang telah dan tengah kita pahami. Transfer pemahaman O’ Sensei akan Aikido terwariskan kepada kita-kita dari lineage yang lumayan panjang justru melalui waza. Inilah uniknya!

——————————————————————————————-
Prosesnya transfer esensi Aikido melalui waza:

* Nage : Pemahaman esensi Aiki (Dimensi Formless) –> transfer kepada Uke melalui eksekusi waza (Dimensi Form)
* Uke : melalui Ukemi (receiving) terhadap waza yang dieksekusikan nage (Dimensi Form) –> menumbuhkan pemahaman akan esensi Aiki (Dimensi Formless), dst kepada rangkaian uke-nage berikutnya…

——————————————————————————————-

Balik ke urusan kata-kata :), menurut saya mungkin akan ada baiknya kalo kita tambahkan dua kata “always an expression of” untuk mengurangi efek justifikasi tersebut, menjadi:

“The Aikido that can be expressed in waza,
Is not always an expression of the true and eternal Aikido”

Dengan ini, walaupun modifikasi lanjutan ini masih jauh dari sempurna, setidaknya mengingatkan kita untuk tidak terus terjebak dalam upaya mengabsolutkan pengertian pribadi kita akan Aikido (dengan penggunaan kata “is” atau “is not”). Selain itu juga mencegah kita untuk terburu-buru memastikan secara sepihak apakah seseorang yang memperlihatkan eksekusi waza itu dapat benar-benar telah mengerti atau tidak mengerti prinsip/esensi Aikido. Karena untuk menguji ‘pencapaian’ sang nage, kita tokh tetap harus melalui proses ukemi dengan menjadi uke langsung kan? Kalo hanya melihat, seringkali bias persepsi.

Akhir kata, bagi saya, waza tetap merupakan bagian penting dalam pembelajaran Aikido karena melaluinyalah prinsip2 atau esensi2 dapat tersalur (‘ditransfer’) kepada kita dengan cara yang unik walaupun waza itu sendiri bukanlah Aikido sejati, juga bukan satu-satunya perwujudan Aikido (setuju dengan pemahaman di sisi pertama dari statement rekan Rio).

Rekan Rio, kapan-kapan kita berlatih bersama ya… Btw, Anda berlatih di dojo mana? Mohon tanggapannya lebih lanjut untuk sama-sama mengkoreksi pemahaman saya yang terbatas ini kalo ada.. Tanggapan ini masih jauh dari sempurna dan masih belum mewakili intisari Aikido itu sendiri. O-negai…

Rgrds,

Jonhul

P.S.:
1. Sebenarnya aplikasi pemahaman Aikido dapat diwujudkan tidak hanya melalui waza saja karena penerapan di lingkungan pergaulan sosial, dll juga terbuka luas untuk hal ini. O’ Sensei mewariskan Aikido dalam bentuk yang proporsional, pelatihan yang melibatkan antara body & mind (spirit), tidak semata aspek mind (spirit) saja. Jadi waza yang menyentuh aspek physically tetap perlu mendapat polesan demi mempertahankan otentisitas pengajaran O’ Sensei.

Posted in Q & A | Leave a comment

Words Of The Founder Januari’08

The Art of Peace is medicine for a sick world.
There is evil and disorder in the world because people have forgotten that all things emanate from one source.
Return to that source and leave behind all self-centered thoughts, petty desires, and anger.
Those who are possessed by nothing possess everything.

Aiki adalah obat untuk dunia yang sakit.
Kejahatan dan Kekacauan ada di dunia karena manusia lupa bahwa segala sesuatu berasal dari satu sumber (Yang Maha Esa)
Kembalilah kepada sumber tersebut dan tinggalkan pikiran egois,  keinginan pada hal-hal remeh, dan kemarahan.
Hanya mereka yang tidak termiliki (terikat) oleh apapun, memiliki segala sesuatu.

Posted in Filosofi | 1 Comment

Editorial Januari’08

Resolusi Tahun Baru: Menegakkan Nilai Lama

Tahun 2007 telah berganti menjadi 2008, begitu cepat terasa satu tahun berlalu, namun jika kita melakukan kilas balik, tahun kemarin kehidupan kita sebagai bangsa belum ada perubahan signifikan ke arah yang lebih baik. Bahkan momen-momen di sepanjang tahun kemarin lebih diwarnai oleh hal-hal yang sama seperti korupsi, ketidak-pedulian sosial, penderitaan dan kerusakan yang disebabkan oleh orang-orang yang semustinya menjaga amanah tetapi malah ingkar. Bahkan pada saat peringatan Yang Maha Kuasa datang bertubi-tubi, mereka seperti sengaja menutup mata dan telinga dan terus berusaha untuk memenuhi kepentingan pribadi. Continue reading

Posted in Editorial | Leave a comment

Words Of The Founder Desember’07

All things, material and spiritual, originate from one source and are related as if they were one family. The past, present, and future are all contained in the life force. The universe emerged and developed from one source, and we evolved through the optimal process of unification and harmonization.
Semua hal, material dan spiritual, berasal dari satu sumber dan terhubung layaknya sebuah keluarga. Masa lalu, saat sekarang dan masa depan semuanya terkandung didalam energi kehidupan (ki). Alam ini berasal dan berkembang dari satu sumber, dan kita berevolusi melalui proses penyatuan dan harmonisasi

Posted in Filosofi | Leave a comment

Editorial Desember’07

Semangat Ujian

“Persiapkan diri kamu sebaik mungkin, pada saat ujian nanti, berikan yang terbaik dan seberat apapun, jangan menyerah, kalau perlu mati berdiri, tapi jangan menyerah” seingat saya, begitulah ucapan Sensei saya pada saat saya akan menghadapi ujian kenaikan tingkat entah naik sabuk coklat atau hitam saya sendiri sudah lupa. Pada saat pertama kali mendengar itu, saya sempat terpana juga, seberat itukah? Apalagi begitu masuk ke tahap penyaringan (screening), screening Sensei saya rasakan begitu berat, hingga pada satu titik saya berpikir dalam hati, kalau penyaringannya saja seberat ini, macam mana pula ujiannya? Benar-benar bisa mati jangan-jangan.
Hingga tiba saat hari ujian, entah muncul dari rasa percaya diri karena sudah dibekali atau justru sudah pasrah karena demikian beratnya screening, saya datang ke tempat ujian dengan perasaan yang benar-benar di luar dugaan, tidak ada nervous, tidak ada khayalan bagaimana jika lulus nanti, yang ada hanya tekad, apapun yang saya harus jalani, saya akan lakukan yang terbaik, mati berdiri kalau perlu. Tanpa terasa, ujian selesai dan walaupun lelah secara fisik, tapi saya bersyukur semangat saya masih jauh dari menyerah.
Jika mengingat pengalaman itu, saya merasa apa yang Sensei saya berikan pada saat screening bukan lah semata-mata bekal kesiapan fisik, tapi yang lebih penting yaitu bekal semangat, saya terkondisikan untuk memupuk semangat “selalu memberikan yang terbaik bahkan pada saat harus berhadapan dengan kemungkinan terburuk”. Semangat seperti ini menurut saya membuat kita terpusat pada apa yang harus kita kerjakan dan melepaskan keterikatan kita pada ketakutan-ketakutan akan kegagalan dan harapan-harapan semu tentang keberhasilan. Semangat seperti inilah yang saya rasa justru sangat berguna bagi kita dalam kehidupan.
Mengingat akan diadakan ujian dan inisiasi sabuk coklat di bulan Desember ini, saya merasa ada baiknya berbagi pengalaman saya yang satu ini, mudah-mudahan buat para murid dan kohai yang akan menempuh ujian mendapatkan manfaat dari sini. Selamat Menempuh Ujian.

Baca Artikel lainnya di:

http://www.aiki-kenkyukai.com/category/inside-aiki/artikel/

Baca Editorial edisi lainnya di:

http://www.aiki-kenkyukai.com/category/inside-aiki/editorial/

Baca Testimonial di:

http://www.aiki-kenkyukai.com/category/inside-aiki/testimonial/

Tanya Jawab tentang Aikido di:

http://www.aiki-kenkyukai.com/category/inside-aiki/questions-answer/

Posted in Editorial | Leave a comment

Tahap/Aspek Kedua Pembelajaran Aikido

Memasuki tahap kedua dari pembelajaranku akan Aikido membuatku agak kesulitan untuk mengadaptasikan apa yang telah kualami ke dalam segi pemikiran yang terwakili ke dalam kalimat-kalimat sederhana.  Dua tahap pembelajaran Aikido yang kumaksud adalah masa-masa dimana diriku bersentuhan dengan dua aspek yang semula kelihatannya berbeda namun pada akhirnya tampak berkaitan satu sama lain.  Tahap pertama yang kualami adalah pengenalan Aikido di dalam dimensi keteknikan yang masih dapat dijelaskan secara logis.  Dalam hal ini, teknik masih dapat terpahami secara sederhana melalui penjabaran kombinasi sudut masuk (irimi), kuncian dan movement yang berkesinambungan setelah melebur dengan arah dan intensi serangan uke (yang terwakili dalam proses penerimaan, positioning antara center line kita sebagai nage dan center line uke serta positioning untuk mengalirkan arah intensi-serangan uke tanpa konflik).  Dalam tahap pertama ini, rasionalisasi dari proses eksekusi teknik ke dalam pembahasaan sederhana sekurang-kurangnya dapat ‘menularkan pengetahuan’ ini bagi rekan aikidoka yang lain.  Dalam hal ini, penjelasan konseptual mendahului dan mampu merangsang munculnya pemahaman dan pengalaman.

Memasuki tahap kedua, yang telah kualami selama beberapa minggu belakangan ini dan puncaknya terakhir, malam latihan kemarin yang baru saja berlalu, membuatku kembali teringat akan sebuah untuaian kalimat-kalimat tua yang amat sulit untuk terpahami olehku selama ini.  Bersentuhan dengan aspek kedua Aikido adalah berada di dalam dimensi ‘pengenalan melalui pengalaman’, mengalami sendiri secara langsung, tanpa didahului pra-konsepsi.  Jika di dalam tahap pertama, penyampaian konsepsi (penjelasan logis-intelektual) dapat menumbuhkan pengenalan (pemahaman) tanpa proses mengalami, di dalam tahap kedua ini, mutlak diperlukan proses mengalami terlebih dahulu.  Setelah itu, apabila sempat, baru dibahasakan untuk disimpan dalam Buku Diary :)  Logika dan Pikiran manusia menemui sejenis hambatan dalam pengenalan aspek kedua ini.

Berikut ini adalah beberapa baris kalimat sulit yang tampaknya baru tersingkap maknanya setelah diriku berkesempatan mengecap dan mengalami proses tahap kedua Aikido:

The Tao1) that can be expressed in words,
Is not the true and eternal Tao;
The name that can be uttered in words,
Is not the true and eternal name.

The word “Nothingness” may be used
to designate the beginning of Heaven and Earth2);
The word “Existence (Being)” may be used
to designate the mother of all things.

Hence one should gain an insight into the subtley
of Tao by observing Nothingness,
and should gain an insight into the beginning
of Tao by observing Existence (Being).

These two things, Nothingness and Existence,
Are of the same origin but different in name.
They are extremely profound in depth
Serving as the door of myriad secret beings.

Chapter 1, The Book of Tao and Teh (Dao De Jing)

Tulisanku kali ini mungkin akan sedikit membingungkan rekan-rekan pembaca yang lain.  Untuk memahami apa yang seseorang alami, minimal perlu sebuah tindakan menarik mundur ke dalam historisitas perkembangan pengalaman dan pemikiran orang tersebut, berusaha menyelami apa yang dimaksud oleh orang tersebut dengan penggunaan konsep dan kata-kata tertentu.  Beberapa penjelasan sederhana berikut ini mudah-mudahan dapat membawa orang lain menuju apa yang menurut saya amat sangat menarik untuk dibahas dan dibagikan ke teman-teman yang lain.

Kearifan Timur setahu saya secara sederhana seringkali dikatakan berbeda dengan kearifan Barat.  Mungkin hal ini ada benarnya tatkala kita mencoba untuk menyelami ‘tools’ pengenalan dan proses penjabaran masing-masing kubu akan sesuatu.  Dunia barat cenderung menggunakan rasio untuk menjelaskan segala sesuatu dan umumnya mencapai tujuan melalui analisis dan penyederhanaan, diaman suatu kasus atau benda dipilah-pilah yang kemudian ditelusuri satu persatu secara mendalam secara terpisah.  Kearifan timur cenderung dikembangkan melalui intuisi dan dalam prosesnya mencoba untuk menggabungkan, menyatukan berbagai aspek yang pada awalnya terlihat tidak berkaitan satu sama lain.  Aikido, sebagai salah satu produk kearifan timur mewakili kecederungan pola pikir timur ini.  Makanya jangan heran, mengapa O’ Sensei berbagi ‘peta’ proses perjalanan spiritualnya berupa teknik bela diri.  Apa hubungan logis antara teknik bela diri dan spiritualitas?  :)

Dalam bait kedua kalimat di atas disinggung dua konsep kata yang kalau mau kita analisa mendalam, akan menumbuhkan banyak pengertian dan mudah-mudahan menstimulasi sedikit pencerahan :)  Kita cenderung lebih mudah memahami sesuatu yang telah ada, nyata dan terlihat, atau bahasa filosofisnya ‘telah bereksistensi’.  Kalau semata-mata membahas masalah dalam dimensi “keberadaan”, logika dan pemikiran barat telah dikembangkan dengan sangat baik selama ini dan membuahkan karya peradaban tinggi manusia akhir-akhir ini.  Science dan Teknologi adalah salah produk unggulan dimensi ini.

Dalam tataran pengalamanku, apa yang menjadi terpahami setelah memasuki tahap kedua dari pembelajaran akan Aikido adalah penyadaran akan adanya aspek atau dimensi lain yang dalam bahasa sederhananya terwakili dalam kata “Nothingness” (Chinese: Wu, Japanese: Mu).  Kalau kata pertama, ‘Eksistensi’ mewakili segala sesuatu yang ada dan dapat dikenali, kata kedua, ‘Ketiadaan’ mewakili sesuatu yang ada namun tidak (atau belum) dikenali, tentu saja oleh penginderaan dan pikiran sebagai alat penerima proses pengenalan.

Penggunaan kata “dikenali” ini umumnya kita pakai untuk mewakili dimensi keberadaan yang dikenali secara kognitif, berada di dalam dimensi intelek dimana processing tools-nya adalah kognisi/pencerapan dan rasio.  Pola pendidikan kita selama ini terbiasa dengan pola pikir Barat sehingga seringkali tanpa kita sadari, aspek pengenalan kita menjadi terbatas, hanya pada sesuatu yang nyata dan dapat dilihat, atau sekurang-kurangnya mengacu pada sesuatu yang telah tertanam entah dari kapan di dalam pikiran kita.  Segala sesuatu diterima sebagai ada karena masuk akal3), dapat terpahami karena telah ada pra-kognisi dan pra-konsepsi sebelumnya, yang ujung-ujungnya hanya menyentuh aspek kognitif dari keberadaan.  Padahal pada kenyataannya, keberadaan-diluar-jangkauan-kognitif juga banyak.  Maka dari itu, menurut pendekatan ini, eksistensi atau keberadaan hanya menyentuh aspek yang dapat diterima oleh pikiran saja, segala sesuatu ada karena ada dalam pikiran, dikenali oleh pikiran dan sesuai dengan alur logika berpikirnya.  Logika sesatnya akhirnya menjadi: karena tidak ada dalam pikiran (cth: karena sulit dinalar, sulit diterima akal sehat), maka sesuatu itu disimpulkan tidak ada.  Sesuatu dikatakan bereksisten apabila telah mendapat ‘polesan mind’ manusia berupa pengenalan (labelling) melalui proses pencerapan dan berpikir (penalaran).  Cogito ergo sum, “aku berpikir, maka aku ada”.

Bersentuhan dengan kata kedua, ‘Nothingness’, penggunaan pola pikir ketimuran akan lebih dapat membimbing kita menuju ke dalam pemahaman sejati akan makna kata yang sulit ini. Contoh istilah dalam Zen dan seni beladiri Jepang yang sering menggunakan kata ini, termasuk Aikido adalah istilah Mushin (Mu = tiada/tanpa; Shin = hati/pikiran).  Pengertian sederhananya adalah menjadi ‘tanpa pikiran’ atau ‘tanpa didahului proses berpikir’.  Mushin adalah fenomena yang jelas-jelas ada, walaupun menggunakan kata yang sifatnya negatif, yakni ‘tiada’.  Keefektifannya dalam eksekusi teknik merupakan pembuktian bahwa itu ada; sesuatu yang “tiada(tanpa)-pikiran” itu ada.  Sebuah ketiadaan yang ada; sebuah statement yang sulit dipahami oleh pola pikir Barat.  Unik bukan?  Jadi pembelajaran penting yang kuperoleh kali ini adalah penerimaan adanya keberadaan tataran pengenalan lain, selain yang melalui proses pemikiran (kognisi).  Nah inilah yang menurutku menjadi pintu gerbang untuk masuk dan memahami aspek atau tahap kedua dalam Aikido.

Apa itu aspek dan tahap kedua dalam Aikido?  Secara sederhana dapat dijabarkan (sesuai dengan apa yang pernah disampaikan Sensei Hakim) ke dalam istilah ‘Bentuk-Tanpa-Bentuk, Teknik-Tanpa-Teknik’.  Jika dalam tahap pertama, cara yang diandalkan untuk mengontrol nage adalah melalui sarana fisik seperti sudut kuncian, positioning dan tentunya memanfaatkan grabbing (pegangan tangan); memasuki tahap kedua, diriku mengalami pengontrolan secara non-fisik (‘non-touch’, istilah Sensei Jamal).  Dalam hal ini, ada semacam daya (kekuatan) di luar hukum-hukum materi dan yang pastinya membingungkan pikiran karena selama ini ia telah terbiasa berpikir secara mekanistis (cth: siapa lebih kuat, lebih cepat pasti menang; ada keterhubungan/koneksi secara mekanis baru bisa bekerja, dll…).

Controlling through ki, through mind dan through will (aiki-waza?) yang melangsungkan proses pengontrolan tanpa didahului tindakan sentuhan fisik (non-touch), sepanjang yang kupahami, mewakili aspek/tahap kedua pembelajaran Aikidoku kali ini.  Mungkin bagi yang belum pernah mengalami, akan mengalami kesulitan dalam menangkap maksud penyampaian ini.

Inti yang ingin kusampaikan kali ini adalah bahwa fenomena semacam ini ada dan nyata walaupun sulit terpahami oleh pikiran.  Satu-satunya jalan masuk adalah pengenalan melalui pengalaman, mengalami sendiri secara langsung, sulit untuk memulainya dengan konsepsi manusia yang terbatas.  Maka dari itu, diriku seakan membagi proses pembelajaran Aikido ke dalam dua tahap, dimana dalam tahap kedua ini, proses pengenalan tahap pertama, yang memungkinkan terjadinya transfer pengetahuan secara konseptual, tidak cukup relevan.  Dalam tahap kedua, kurang lebih terwakili dalam statement sederhana berikut: ‘Pengalaman mendahului Eksistensi, yang kemudian baru diikuti Esensi’ (modifikasi dari pernyataan Sartre, Eksistensi Manusia mendahului Esensinya :-p).

Kalau pada tahap pertama, esensi keteknikan bisa disampaikan secara verbal melalui pembicaraan untuk merangsang pengenalan yang kemudian dikonfirmasi melalui pengalaman ketika eksekusi berlangsung, dalam tahap kedua, esensi baru bisa terpahami secara perlahan setelah seseorang mengalami sendiri, yang akhirnya mengarahkan dirinya untuk mencari seluk beluk akan keberadaan hal baru tersebut.  Ujung-ujungnya, baru bisa dipahami bahwa esensi kedua tahap yang awalnya seakan berbeda itu kurang lebih ternyata rada-rada mirip pada akhirnya!  Bingung kan, hehehe….  Kemiripan esensi ini belum bisa saya utarakan dalam tulisan kali ini karena tampaknya bersentuhan dengan aspek filosofis-spiritual Aikido, yang perlu saya konfirmasi lagi melalui banyak pengalaman lain.  Mohon maaf sebelumnya….

Mengacu pada bait ketiga mengenai kedua ‘jalan menyelami Tao’, prinsip yang sama tampaknya juga berlaku di dalam Aikido.  Cara menyelami pertama adalah pendekatan melalui aspek yang terlihat, terpahami oleh pikiran, pendekatan terhadap sesuatu yang dikatakan telah bereksistensi, telah ada di dalam kerangka konseptual pikiran.  Produknya adalah penemuan suatu hukum, prinsip, yang dapat terkomunikasikan, yang akhirnya dapat diwariskan sebagai sebuah ‘ilmu’, sama seperti produk science dan teknologi Barat.  Penjabaran keefektifan teknik Aikido secara fisik dan mekanistis mewakili produk aspek pertama.  Sebaliknya, cara kedua, sebagai pelengkap cara pertama adalah langsung menembusi inti Tao melalui pendekatan terhadap aspek yang sifatnya Nothingness (Tiada namun Ada), tidak berwujud, tidak terbentuk, tidak terdefinisi, tidak ternalar proses pikiran selama ini.  Darinya mungkin penelusuran kembali dimensi spiritualitas manusia bermula dan dapat membimbing manusia kembali ke hakikat awal keberadaan dirinya.  Dalam hal ini, apa yang diceritakan para Sensei mengenai Aiki-Waza (ekstrimnya Kami-Waza) mungkin mewakili dimensi ini, dan sarana pemahaman satu-satunya menurut saya adalah hanya dengan mencicipinya secara langsung dari Sensei atau Sempai atau rekan Aikidoka lain yang kompeten.

Secara sederhana, refleksi yang penuh dengan segala keterbatasan akan pengalaman tahap kedua ini bagi saya  cukup bermanfaat untuk menstimulasi semangat untuk lebih menggali prinsip Aikido yang tampaknya hampir tidak terbatas.  Hal ini terus terang belum menyentuh aspek spiritualitas Aikido sebagaimana yang diutarakan O’ Sensei.  Tapi bagi saya hal ini cukuplah… cukup membingungkan, hehehe.

Terakhir, sama halnya dengan bait keempat, kedua jalan ini juga berlaku di dalam Aikido, dimana jalan yang satu akan melengkapi jalan yang lain.  Apa yang terpahami dalam proses kedua, kurang lebih memiliki esensi yang sama walaupun hal ini dalam diri saya hal ini masih baru tampak sebagai cahaya yang remang-remang.  Kedua tahap ini berhubungan satu sama lain dan membimbing kita lebih dalam kepada Inti Aikido yang masih penuh dengan misteri :) (bagi saya).

Intinya, dalam pembelajaran akan tahap kedua ini, saya pribadi mengalami sebuah transformasi paradigma mengenai keberadaan hubungan antara materi dan energi.  Ada dimensi dan keberadaan daya energi halus yang melampaui hukum mekanikal-fisikal materialistis yang bekerja di dalam alam semesta, dan hal yang sama ternyata juga berlaku di dalam keberadaan diri saya sebagai manusia yang terbatas.  Pengenalan akan hal ini menyadarkan diri saya bahwa saya adalah bagian dari Alam Semesta yang sangat luas dan akan menjadi sangat bodoh apabila saya berpikir bahwa diri saya dapat terpisah darinya, apalagi berpikir mampu untuk menguasainya (mengeksploitasi tanpa batas) secara keseluruhan.  Mungkin pemahaman ini masih jauh dari spiritualitas Aikido yang sejati, tapi bagi saya, hal ini cukup efektif untuk sedikit demi sedikit mengikis ‘false belief’ mengenai keberadaan diri yang salah selama ini.

Berusaha untuk tetap menjaga Beginner’s Spirit (Shoshin) mungkin salah satu sikap yang baik untuk tetap menjaga dan mengasah kepekaan guna mampu menerima pemahaman-pemahaman lanjutan Aikido yang tampaknya makin lama makin menghalus.  Mengacu pada bait pertama, apa yang saya jadikan dasar spirit saya pribadi selama ini dalam mendalami Aikido adalah selalu jangan terburu-buru menjustifikasi pengalaman yang saya temukan baru-baru ini sebagai inti tertinggi dari Aikido.  Sebagaimana dengan jelas tersirat, pengenalan dan penamaan hanyalah sarana bantu untuk mewakili, mendekati obyek yang sesungguhnya, namun pengenalan dan penamaan itu sendiri bukanlah Hal Itu.

Akhir kata, terima kasih sekali lagi untuk bimbingan dan transfer ilmu dari para Sensei (S. Hakim untuk transfer ilmunya secara konseptual, sayang saya agak jarang bertemu dengan beliau; secara khusus thd. S. Jamal dan S. Imei untuk pengenalan Aiki-Wazanya & S. Tony, thx juga tuk sharing karakteristik aikinya 2 minggu yang lalu), juga dari para Sempai Aiki kenkyukai (Mas Gunarto, Mas Iwan, P’ Kendy, P’ Haresh, P’ Handry, dll..) selama ini, khususnya dalam share ‘ilmu hitam’nya (aspek Aikido kedua, dalam istilah saya pribadi), hehehe…  Mari kita menjadi lebih semangat dalam menelusuri inti Aikido sebagaimana yang diajarkan oleh O’ Sensei dan yang juga difasilitasi oleh komunitas Aiki Kenkyukai.  Onegai Shimasu!

Footnote:

1. Secara eksplisit, masih belum jelas adakah konektivitas antara Aikido yang berakar dari Shinto (Chinese: Shen Dao / Shen Tao) dengan Daoisme (Taoisme) klasik China.  Untuk sementara ini, saya hanya dapat menyimpulkan, bahwa dengan fakta penggunaan huruf Kanji (Chinese: Han Zi) yang sama, “Do” (Chinese: Dao/Tao), mungkin kedua pola pikir peradaban tinggi kuno tersebut saling berhubungan satu sama lain.

2. Dalam bait kedua menyentuh istilah ‘Heaven and Earth’, yang bisa dan seringkali diterjemahkan secara harafiah, dalam tataran makrokosmik (Heaven:Langit/Surga dan Earth: Bumi/Alam Manusia).  Dalam pengertian lain, kedua kata ini ternyata sering juga digunakan untuk mewakili aspek mikrokosmik (Heaven=Mind/Spirit, Earth=Body).  Ingat kan nama teknik Tenchi-nage (Ten/Tian=Heaven; Chi/Di=Earth)?  Ternyata dengan penggabungan penggunaan kedua pengertian ini akan lebih mudah ‘masuk’ karena selain aspek fisik yang terwakili dalam eksekusi berupa positioning tangan yang berbeda yang mewakili posisi Langit dan Bumi, tanpa ‘harmonizing’ mind and body antara nage dan uke, eksekusi teknik tersebut akan sulit untuk mengalir secara smooth.  Lagi-lagi apabila pendekatan ini menggunakan penggabungan dua pendekatan jalan, akan saling menunjang satu-sama lain.   Menarik bukan?

3. Istilah ‘make sense’ (masuk akal) walaupun produk pemikiran Barat sebenarnya menyiratkan adanya tools selain akal sebagai sarana untuk mengkonfirmasikan keberadaan sesuatu.

Jon

(13 Desember 2007: 03.00 ~ 12.30)

Posted in Artikel | Leave a comment

“Words Of The Founder” november’07

“The Art of Peace (Aikido) begins with you. Work on yourself and your appointed task in the Art of Peace. Everyone has a spirit that can be refined, a body that can be trained in some manner, a suitable path to follow. You are here for no other purpose than to realize your inner divinity and manifest your innate enlightenment. Foster peace in your own life and then apply the Art to all that you encounter”

“Jalan Aiki mulai dari dirimu (sendiri). Latih-lah dirimu dan tugas yang telah Di-amanatkan kepada mu didalam jalan Aiki. Semua orang memiliki jiwa yang dapat diasah, dan tubuh yang dapat ditempa dengan jalan tertentu, jalan yang yang tepat (bagi tiap orang ) untuk dilalui. Tujuan kamu disini (di dunia) tidak lain adalah untuk menyadari kemuliaan didalam diri (masing-masing) dan mewujudkan (dalam kehidupan sehari-hari) cahaya yang terpendam dalam diri. Tanamkan-lah kedamaian dalam kehidupan mu dan kemudian aplikasikan Aiki kepada semua hal yang kamu hadapi.”

Posted in Filosofi | Leave a comment

Aiki no Kokoro (Jiwa dari Aiki) Bagian 2

Menyatu dengan lawan dapat digambarkan seperti dua sisi mata uang logam, meskipun berbeda dan bertolak belakang namun tidak mungkin ada satu sisi tanpa sisi lainnya dan tidak dapat dipisahkan. Setelah kita melebur dengan ki lawan, selanjutnya anda memelihara hubungan (koneksitas) yang harmonis dengannya setiap saat melalui sensitifitas, anda dapat mengikat “ki” lawan anda dalam gerakan yang anda lakukan, seakan menjadi dua kutub magnet yang saling melekat. Bila “ki” telah menjadi milik anda, maka anda dapat menggerakkan tubuh lawan seperti menggerakkan tubuh anda sendiri. Pada kondisi seperti ini, anda tidak merasakan lagi kekuatan atau berat tubuh lawan anda. Kedua hal tersebut seperti menghilang begitu saja, pada saat anda memulai kontak pertama dengan lawan. Hal ini yang disebut dengan “ki no musubi” Continue reading

Posted in Artikel, Filosofi | 2 Comments

Editorial November’07

Aikido, Beladiri Yang Mengajarkan Mengikat Tali Kasih Sayang

Awal November kemarin, Komunitas Aiki Kenkyukai mengadakan acara Halal BiHalal di dojo pusat sportmall kelapa gading, anggota dari berbagai dojo datang, latihan bersama, dan setelah itu saling bersilaturahmi satu sama lain. Suasana yang dipenuhi dengan kehangatan, keakraban diantara para murid dan guru-guru baik sesama dojo dan antar dojo yang lain. Ini suatu pemandangan yang menurut saya jarang dapat ditemukan di kalangan beladiri yang sering kali di identikkan dengan kekerasan, pencapaian prestasi dan gelar “si nomor wahid”. Kalaupun ada keakraban seringkali terbatas pada kawan-kawan satu dojo, ini pun kadang sulit terjadi dengan adanya perasaan bersaing atau senioritas.
Seperti yang disampaikan O’Sensei tentang jiwa dari Aikido yaitu “Ban Yu Ai Go” yaitu jiwa/semangat untuk mencintai dan melindungi semua mahluk dan ciptaan-Nya. Didalam latihan pun, semangat yang harus kita kembangkan adalah semangat seperti ini. Dan dari latihan, kita terapkan filosofi tersebut hingga menjiwai kehidupan kita sehari-hari. Ini akan membentuk seorang aiki bushi (the warrior of aiki), menjadi pribadi yang berjuang di jalan kedamaian, kasih sayang dan cinta yang universal atau jika boleh meminjam istilah yang umum dewasa ini, Agent Of Peace. Dimanapun seorang Aiki Bushi berada dia senantiasa memancarkan cahaya kedamaian dan kasih sayang kepada setiap orang dan lingkungannya. Sehingga lingkungannya tergerak untuk berubah ke arah yang lebih baik sesuai yang digariskan-Nya.
Alangkah baiknya jika beladiri yang kita latih membentuk kita menjadi pribadi yang demikian, Aikido dengan filosofi yang didasari cinta universal sudah merupakan sarana yang tepat. Tinggal pertanyaannya, mau kah kita berjuang ke arah sana?

Posted in Editorial | Leave a comment

Q & A Oktober’07

Q:
Dear penulis,
Di Artikel Bulan September ditekankan tentang pentingnya Teknik Dasar,
Bagaimana mengharmoniskannya dengan statement O’sensei yang ini ya ?

Trims
Rio

———————-
Excerpted from The Art of Peace translated by John Stevens.

“The techniques of the Way of Peace change constantly; every encounter is unique,
and the appropriate response should emerge naturally. Today’s techniques will be
different tommorrow. Do not get caught up with the form and appearance of a
challenge. The Art of Peace has no form – it is the study of the spirit”.

“Ultimately, you must forget about technique. The further you progress, the fewer
teachings there are. The Great Path is really No Path”.

A:
Sebetulnya penekanan latihan pada teknik dasar dan 2 pernyataan O’Sensei diatas tidak bertolak belakang, memang jika dibaca sekilas dan dipahami secara bahasa saja memang terlihat seperti kontradiktif.
tapi jika kita mau mengkaji secara sejarah perjalanan aikido dari awal-awal Morihei Ueshiba Sensei mulai mengajar, hingga di akhir-akhir hidup beliau.
Dari awal beliau mengajarkan tentang aikido, Beliau “menggunakan” teknik-teknik yang berasal atau berakar dari ilmu beladiri yang beliau dapat dari Sokaku Takeda Sensei, seorang master daito-ryu aiki jujutsu. Makin hari, semakin beliau menekankan pada esensi,beliau lebih banyak bicara tentang filosofi, beliau meminimalisir teknik yang digunakan menjadi hanya beberapa bentuk saja seperti shiho-nage,irimi-nage,ikkyo,dan akhirnya kokyu-nage. Disinilah yang O’Sensei maksudkan bahwa nantinya kita tidak boleh terikat pada bentuk dan memahami takemusu aiki (unlimited creative manifestation of aiki).
Saya pakai kata-kata “menggunakan” karena aikido sendiri (apa yang mau diajarkan O’Sensei) bukanlah teknik-nya, melainkan suatu konsep “cara menyatukan energi” yang akan diajarkan kepada murid lewat praktek aplikasi teknik-teknik tersebut. Jadi teknik dasar sekali lagi adalah sarana untuk mengerti apa itu aikido.
Perumpamaan yang mungkin paling mudah adalah seperti kita belajar tentang bahasa.
kita bisa belajar bahasa tanpa mengenal huruf, tapi tentunya pengetahuan tentang bahasa dengan cara belajar seperti ini akan sangat lemah, (paling cuma bisa bicara saja sperti orang desa buta huruf). Untuk memperkuat pondasi/dasar kita untuk mengkaji lebih dalam dan luas tentang ilmu bahasa, dan untuk dapat kemudian disebarluaskan sebagai ilmu pengetahuan, maka memerlukan sarana yang sistematis,
disinilah muncul kebutuhan akan huruf, pengetahuan tentang bentuk & lafal huruf.
Kembali pada aikido dan teknik dasar, untuk dapat memahami aikido hingga luas dan dalam, kita membutuhkan dasar yang kokoh, yang akan kita dapatkan dari berlatih teknik dasar.

Posted in Q & A | Leave a comment

Pengalaman Berlatih Aikido

Terus terang ketertarikan saya pada Aikido bertambah besar ketika saya membaca beberapa deskripsi tentang pengalaman spiritual O Sensei yang mendasari munculnya Aikido sebagai suatu seni bela diri plus-plus yang tidak hanya menempa tubuh fisik, melainkan juga jiwa (pikiran dan hati). Sebelumnya pengenalan saya terhadap Aikido hanyalah sebatas teknik bela diri yang menurut mama saya merupakan tingkat pelatihan lanjutan dari Jujutsu dan bahkan Judo. Kebetulan beliau menyandang Dan 1 Judo namun sayangnya ilmu beliau tidak diturunkan ke saya, hehe… Continue reading

Posted in Testimony | 2 Comments

Aiki no Kokoro (Jiwa dari Aiki) Bagian 1

Langkah pertama untuk mempelajari Aikido adalah untuk memahami jiwanya (spirit/ kokoro), sedangkan langkah pertama untuk mempelajari jiwa Aiki (aiki no kokoro) adalah memulainya dengan memahami diri kita sendiri. Artinya anda mempelajari tentang hati, pikiran dan tubuh kita sebagai satu kesatuan. Continue reading

Posted in Artikel, Filosofi | 2 Comments